CARA PENYUSUNAN SILABUS

A. Pengertian Silabus

Silabus adalah rencana pembelajaran pada suatu dan/atau kelompok mata pelajaran/tema tertentu yang mencakup standar kompetensi dan kompetensi dasar,  kegiatan pembelajaran, materi pokok/pembelajaran indikator pencapaian kom­pe­tensi, penilaian, sumber, dan  alokasi waktu belajar. Di Indonesia,  silabus merupakan  pengaturan dan penjabaran seluruh kompetensi dasar suatu mata pelajaran dalam standar isi sehingga relevan dengan konteks madrasahnya dan siap digunakan sebagai panduan pembelajaran setiap mata pelajaran. Standar Isi merupakan standar minimal yang berisi Standar Kompetensi dan kompetensi dasar.  Silabus berisi standar kompetensi dan kompetensi dasar,  kegiatan pembelajaran, materi pokok/pembelajaran indikator pencapaian kom­pe­tensi, penilaian, sumber, dan  alokasi waktu belajar. 

            Silabus berisikan komponen pokok yang dapat menjawab permasalahan  (a) kompetensi apa yang akan dikembangkan pada  siswa (terkait  dengan tujuan dan materi yang   akan diajarkan), (b) cara  mengembangkannya  (terkait dengan metode dan alat yang akan digunakan dalam pembelajaran), dan  (c) cara mengetahui bahwa kompetensi  itu sudah dicapai oleh siswa  (terkait dengan cara mengevaluasi terhadap penguasaan materi  yang telah diajarkan).

                                          

B.  Prinsip Pengembangan Silabus

Ada beberapa prinsip yang harus diperhatikan dalam menyusun silabus, yaitu:      
(i)                 konsisten, yaitu adanya hubungan yang  konsisten (ajeg, taat asas) antara kompetensi dasar, indikator, materi pokok, kegiatan belajar, sumber belajar, dan sistem penilaian.
(ii)               memadai, yaitu cakupan indikator, materi pokok, kegiatan belajar, sumber belajar, dan sistem penilaian cukup untuk menunjang pencapaian kompetensi dasar.
(iii)             ilmiah, yaitu keseluruhan materi dan kegia­tan yang menjadi muatan dalam silabus harus benar dan dapat dipertanggung-jawabkan secara keilmuan.
(iv)             relevan, yaitu cakupan, kedalaman, tingkat kesukaran dan urutan penyajian materi dalam silabus sesuai dengan tingkat perkembangan fisik, intelektual, sosial, emosional, dan spiritual peserta didik.
(v)               sistematis, yaitu komponen-komponen sila­bus saling berhubungan secara fungsional dalam mencapai kompetensi.
(vi)             aktual dan kontekstual, yaitu cakupan indikator, materi pokok, kegiatan belajar, sumber belajar, dan sistem penilaian memper­hatikan perkembangan ilmu, teknologi, dan seni mutakhir dalam kehidupan nyata, dan peristiwa yang terjadi.
(vii)           fleksibel, yaitu keseluruhan komponen si­labus dapat mengakomodasi keragaman pe­serta didik, pendidik, serta dinamika perubahan yang terjadi di madrasah dan tuntutan masyarakat. Pemilihan media, bahan ajar, dan kegiatan pembelajaran dapat mengakomodasi
(viii)         menyeluruh, yaitu komponen silabus men­cakup keseluruhan ranah kompetensi (kognitif, afektif, dan psikomotor)



C.     Langkah Penyusunan Silabus  dengan Pendekatan Mata Pelajaran

Sesuai dengan struktur dan muatan kurikulum  yang ditetapkan, pembelajaran di kelas IV- IV MI/SD  menggunakan pendekatan mata pelajaran.
Secara umum  langkah penyusunan silabus dengan pendekatan mata pelajaran  diringkas pada


          i.     Identifikasi SK/KD, SKL, dan Struktur Kurikulum yang berkaitan dengan mata pelajaran tertentu

            Sebelum menyusun silabus, perlu dilakukan pengkajian komponen KTSP yang berkaitan dengan penyusunan silabus yaitu SK/KD dalam Standar Isi dan   struktur dan muatan kurikulum. Perlu analisis mendalam keseluruhan SK/KD dalam Standar Isi unuk memperoleh gambaran keseluruhan SK/KD dan hubungan serta kedalaman suatu SK/KD dalam suatu mapel. Setelah melihat  hubungan dan kedalamannya penyusun silabus menentukan pemetaan yang menunjukkan urutan penyajian/ pengelompokan SK/KD dan  alokasi  waktu yang disediakan untuk SK/KD tertentu. Alokasi waktu ini didistribusikan pada pemetaan berdasarkan pekan efektif yang ada pada dokumen 1 KTSP (contoh pemetaan  utuh lihat lampiran .....)
Box 10: Contoh Pemetaan SK-KD
Mata Pelajaran  Pendidikan Agama



Pendalaman mata pelajaran :  Pendidikan Agama Islam

Standar Kompetensi
Kompetensi Dasar
Jabaran  kompetensi
Alokasi Waktu
Pengetahuan
Penerapan
(keterampilan/afektif)









































Keterangan :
  • Jabaran  kompetensi diisi sesuai dengan karakteristik mapel
  • Alokasi waktu diisi sesuai dengan waktu yang dibutuhkan setelah mempertimbangkan karakteristik dan cakupan isi dan keterampilan yang harus dilatihkan dari suatu Kompetensi Dasar

 













    ii.     Penyusunan Program Tahunan dan Progam Semester

            Setelah langkah pemetaan dilakukan pembuatan program tahunan/program semester.  Program tahunan/program semester berisi pendistribusian waktu secara rinci penyajian tiap-tiap KD selama  satu tahun/semester.

  iii.     Penjabaran   Komponen Silabus

Langkah ketiga  penyusunan silabus adalah menjabarkan  komponen-komponen silabus yang mencakup  standar kompetensi dan kompetensi dasar,  kegiatan pembelajaran, materi pokok/pembelajaran indikator pencapaian kom­pe­tensi, penilaian, sumber, dan  alokasi waktu belajar. Salah satu  format  penjabaran silabus  dicontohkan berikut.  

Box: 12: Contoh Format Silabus




SILABUS
                                                Mata Pelajaran  :
                                                Kelas                 :
                                                Semester          :

   Standar Kompetensi ............. ...............................................................


Komptensi dasar

Materi pokok

Kegiatan pembelajaran

Indikator
Bentuk
dan Instrumen assesment

Sumber
Belajar
Alokasi
Waktu





















































































 

























Untuk mengisi format tersebut diperlukan proses yang sistematis dan logis dengan urutan sebagai berikut:  

1.        Menuliskan  Kompetensi Dasar 

Penulisan KD  sesuai dngan urutan pada pemetaan. Urutan KD  dalam silabus akan mencerminkan urutan  RPP yang akan dibuat dan urutan penyajiannya dalam pelaksanaan pembelajaran. Kompetensi dasar pertama yang akan dijabarkan juga disesuaikan dengan pemetaan.

2.        Mengidentifikasi Materi Pokok

Materi pembelajaran berupa fakta,konsep, prinsip ,posedur, dan nilai-nilai. Materi pembelajaran ditentukan dari kata benda yang terdapat pada kompetensi dasar. Prinsip pemilihan materi pokok duraikan berikut. 
(i)                 Materi cukup memadai (kedalaman/ keluasannya) untuk memfasilitasi siswa mencapai kompetensi dasar
(ii)               Materi sesuai dengan tingkat perkembangan fisik, intelektual, emosional, sosial, dan spiritual peserta didik;
(iii)             Materi harus bermakna dan bermanfaat  bagi peserta didik;
(iv)             Kesesuaian materi dengan karakteristik kompetensi dasar
·         kompetensi dasar dengan karakteristik  keterampilan berarti materi berupa  prosedur dan praktik/ latihan-latihan
·         kompetensi dasar yang berfokus pada pemahaman konsep materi berupa jabaran konsep, prinsip, dan  contoh penerapan konsep
·         kompetensi dasar yang berfokus pada pembentukan sikap berupa jabaran contoh-contoh penerapan sikap, manfaat / kerugian/ dampak suatu sikap, latihan menerapkan sikap
Dalam rumusan kompetensi dasar (KD) selalu memuat kata kerja dan objek. Materi pokok  dikembangkan berdasarkan pada objek dari rumusan KD. Penyusunan materi bisa dilakukan dengan merinci  objek pada rumusan KD
Contoh:
SK  : Beriman kepada nabi dan rasul
KD : mengenal nabi dan  rasul Alloh

Materi :  pengertian nabi dan rasul
 25 nama nabi dan rasul
 Ayat Alquran   menjelaskan keharusan  umat Islam beriman     
 kepada rosul Alloh

Akidah Akhlak 

KD      : Membiasakan diri sholat jumat
Materi : Tata cara sholat jumat
             praktik sholat jumat

3.        Mengembangkan Kegiatan Pembelajaran

Kegiatan pembelajaran dirancang untuk memberikan pengalaman belajar yang melibatkan proses mental dan fisik melalui interaksi antar peserta didik, peserta didik dengan guru, lingkungan, dan sumber belajar lainnya dalam rangka pencapaian kompetensi dasar. Pengalaman dasar yang dimaksud dapat terwujud melalui penggunaan pendekatan pembelajaran yang bervariasi dan berpusat pada peserta didik. Pengalaman belajar juga mencakup  kecakapan hidup yang perlu dikuasai peserta didik.
Dalam mengembangkan kegiatan pembelajaran, penting bagi para penyusun silabus untuk memfokuskan pada jenis-jenis pengalaman belajar yang sesuai dan aktivitas pembelajaran yang akan membantu siswa mencapai hasil pembelajaran atau standar kompetensi yang telah ditetapkan. Pada pengembangan kegiatan pembelajaran ini perhatian penyusun silabus harus ditekankan pada  bagaimana cara belajar dan bukan apa yang dipelajari. Untuk itu, pada kolom kedua silabus dikembangkan kegiatan pembelajaran dan bukan materi pokok.
Kegiatan pembelajaran dirumuskan  dengan mempertanyakan tahapan kegiatan apa yang tepat dilakukan untuk mencapai kompetensi dasar
Prinsip perumusan kegiatan pembelajaran dalam silabus
  1. Tahapan kegiatan mencapai KD
  2. berpusat pada siswa
  3. memberi kesempatan bekerja sama /kecakapan hidup yang lain (berupa diskusi, eksplorasi, menganalisis/mengelaborasi, dan sebagainya)
  4. menantang /menyenangkan
Selain itu, ada hal-hal yang harus diperhatikan dalam mengembangkan kegiatan pembelajaran adalah sebagai berikut.
(i)                 Kegiatan pembelajaran disusun berpusat pada siswa. Hal ini sesuai dengan prinsip pelaksanaan kurikulum yang memusatkan kegiatan pembelajaran kepada siswa.
(ii)               Kegiatan pembelajaran memuat rangkaian kegiatan yang harus dilaksanakan oleh peserta didik secara berurutan untuk mencapai kompetensi dasar.
(iii)             Penentuan urutan kegiatan pembelajaran harus sesuai dengan hierarki konsep materi pembelajaran.
(iv)             Rumusan pernyataan dalam kegiatan pembelajaran minimal mengandung dua unsur penciri yang mencerminkan pengelolaan pengalaman belajar siswa, yaitu kegiatan siswa dan materi.

Box 13: Contoh Pengembangan Kegiatan Pembelajaran


Pengembangan Kegiatan Pembelajaran

  • Kompetensi dasar         :    Mengenal  nabi dan rasul Allah
  • Materi pokok              :     nabi dan rasul Alah
·         Kegiatan pembelajaran :   - Mengamati CD/mendengar/ membaca buku  cerita tentang rasul Allah
- Berpasangan  membuat pertanyaan tentang nabi dan rasul yang dibaca/didengar
-Menyimpulkan pesan yang harus diimani


                  Selain itu, ada hal-hal yang harus diperhatikan dalam mengembangkan kegiatan pembelajaran adalah sebagai berikut.
(v)               Kegiatan pembelajaran disusun berpusat pada siswa. Hal ini sesuai dengan prinsip pelaksanaan kurikulum yang memusatkan kegiatan pembelajaran kepada siswa.
(vi)             Kegiatan pembelajaran memuat rangkaian kegiatan yang harus dilaksanakan oleh peserta didik secara berurutan untuk mencapai kompetensi dasar.
(vii)           Penentuan urutan kegiatan pembelajaran harus sesuai dengan hierarki konsep materi pembelajaran.
(viii)         Rumusan pernyataan dalam kegiatan pembelajaran minimal mengandung dua unsur penciri yang mencerminkan pengelolaan pengalaman belajar siswa, yaitu kegiatan siswa dan materi.
Contoh rumusan kegiatan pembelajaran yang benar
     
“Mengamati lingkungan untuk mendeskripsikan ciri tumbuhan”
“Berdiskusi tentang hasil pengamatan tumbuhan”
                 
Di bawah ini juga dicontohkan daftar kata kerja operasional untuk merumuskan kegiatan pembelajaran/ pengalaman belajar

Tabel 17: Kata Kerja untuk Kegiatan Pembelajaran

Kata Kerja  kegiatan pembelajaran/ Pengalaman Belajar
  • Membaca / mendengar tentang
  • Mengubah  dari .... menjadi
  • Menyanyikan ...
  • Bermain peran tentang
  • Berpidato tentang
  • Menulis prosa, puisi, pantun
  • Berdiskusi tentang
  • Menyunting karya tulis
  • Mengisi teka-teki
  • Mengajukan pertanyaan penelitian
  • Saling menjawab dengan alasan
  • Saling mengomentari
  • Mengamati …. untuk …
  • Mengamati persamaan dan perbedaan untuk mencari  konsep
  • Mendemonstrasikan percobaan
  • Menghitung, membandingkan
  • Membiasakan diri berperilaku ....
  • Membuat rangkuman
  • Mendemonstrasikan hasil temuan
  • Mencari pemecahan soal
  • Membuat soal ceritera (media kreatifitas)
  • Merencanakan dan melakukan percobaan/penelitian
  • Mengoperasikan komputer
  • Mengelompokkan/mengidentifikasi
  • Mengumpulkan dan mengoleksi  benda sesuai karakteristiknya
  • Meramalkan kecenderungan pengamatan
  • Membuat grafik/diagram/charta, jurnal
  • Membuat  jurnal, karya tulis
  • Menjiplak gambar
  • Menirukan
  • Praktik sholat, wudlu
  • Mengukur besaran fisika
  • Membuat  mapping dari yang dibaca
  • Bercerita tentang
  • Menggambar, menggunting,

a.                  Merumuskan Indikator Pencapaian Kompetensi

                  Indikator merupakan penanda/bukti  pencapaian kompetensi dasar yang ditengarai  oleh perubahan perilaku yang dapat diukur. Indikator dikembangkan sesuai dengan karakteristik peserta didik, mata pelajaran, satuan pendidikan, potensi daerah, dan dirumuskan dalam kata kerja operasional yang terukur dan/atau dapat diobservasi. Indikator digunakan       sebagai dasar untuk menyusun alat penilaian. Dengan kata lain indikator merupakan tingkah laku operasional yang menjadi bukti / tanda tercapainya kompetensi dasar.
Prinsip Penyusunan Indikator
         Indikator dijabarkan sesuai karakteristik kompetensi dasar (bisa dengan penjabaran kata kerja pada KD, penjabaran lingkup materi pada KD, atau kedua-duanya)
         Indikator disesuaikan dengan karakteristik  peserta didik, karakteristik mata pelajaran, dan sekolah
         Indikator dapat diamati dan diukur ketercapaiannya
         Indikator menjadi acuan penyusunan penilaian
         Indikator dirumuskan dalam bentuk kalimat dengan menggunakan kata kerja operasional.
Langkah merumuskan indikator
1.      Menganalisis karakteristik kata kerja dan lingkup materi yang ada pada Kompetensi Dasar (termasuk kognitif, keterampilan atau afektif).
2.      Mempertanyakan perilaku apa  yang dapat diamati/diukur sebagai bukti pncapaian kompetensi
3.      Menjabarkan tingkat kompetensi (kata kerja pada KD) dan materi yang menjadi media pencapaian kompetensi
4.      Menjabarkan materi pada KD
5.      Merumuskan  indikator yang sekurang-kurangnya mencakup dua hal yaitu tingkat kompetensi dan materi untuk mencapai kompetensi.

A. Penjabaran Indikator  Kategori  Kognitif                    

Penjabaran indikator dari kompetensi dasar yang termasuk kategori kognitif dilakukan  dengan mencermati kata kerja yang ada pada kompetensi dasar. Dasar rincian dapat menggunakan Taksonomi Bloom   (C1 berupa ingatan, C2 = pemahaman ,  C3 = penerapan, C4 = analisis, C5 = sintesis, dan C6 = evaluasi. Prinsip penjabaran indikator adalah merinci kata kerja dan kata benda (isi) dalam kompetensi dasar.

Contoh 1
Kompetensi Dasar : Melakukan penjumlahan vektor (termasuk kategori C3 )
Contoh indikator benar
1. Mampu menggambarkan penjumlahan vektor segaris maupun tidak segaris
2. Menghitung penjumlahan dua vektor/lebih secara dalil sinus, cosinus, dan analitis

Contoh tersebut benar karena cakupan indikator sesuai dengan karakteristik kata kerja maupun isi kompetensi dasar (menghitung dan menggambarkan sama-sama tingkatan kognitif penerapan dari kompetensi melakukan).  Menghitung dan menggambarkan penjumlahan merupakan kata operasional dari  melakukan.
Contoh indikator yang salah
1. Mampu menjelaskan pengertian vektor
2. Mampu membedakan jenis-jenis vektor
Contoh tersebut salah karena tingkatan berpikir yang dijadikan indikator lebih rendah dari tingkatan berpikir yang dituntut pada kompetensi dasar. Yang dituntut tingkatan berpikir C3 (melakukan penghitungan) tetapi yang ditagih dalam indikator hanya tingkatan C1 dan C2.

Contoh 2
Kompetensi Dasar     :
Menjelaskan macam-macam najis dan tatacara taharahnya ( bersucinya )

Kompetensi Dasar     :
1.1  Menjelaskan macam-macam najis dan tatacara taharahnya ( bersucinya )

Rumusan Indikator
  1. Mampu  menyebutkan pengertian najis
  2. Mampu menyebutkan macam-macam najis
  3. Mampu menjelaskan tatacara membersihkan najis

Contoh tersebut benar karena tingkatan berpikir yang dijadikan indikator sesuai dengan yang diminta pada kompetensi dasar. Lingkup materi juga sesuai dengan materi pada kemampuan dasar.

B. Perumusan Indikator  Kategori  Keterampilan                    
       
Perumusan indikator kompetensi dasar yang berupa keterampilan dirumuskan dalam bentuk kata kerja operasional  lakukan dengan merinci  materi dalam KD (kata kerja dalam KD tetap). Pada KD dengan kategori keterampilan kata kerja yang digunakan biasanya berupa kata:  mempraktikkan, mendemonstrasikan, mensimulasikan dan sebagainya. Materi pada KD dirinci  menjadi tahapn-tahapan kegiatan melakukan suatu keterampilan. Pada contoh  berikut, praktik berwudlu dirinci menjadi bagian-bagian rukun wudlu (tahapan berwudlu)
Contoh 1
KD : mempraktikkan  tata cara wudlu
Alternatif Indikator  A (beberapa indikator)

     1. Mampu mempraktikkan  niat wudlu dengan benar
     2. Mampu mempraktikkan membasuh kepala dengan benar
     3.  Mampu mempraktikan    membasuh tangan dengan benar
     4. Mampu mempraktikkan membasuh kepala dengan benar
     5. Mampu mempraktikkan membasuh kaki  dengan benar

Alternatif indikator B (satu indikator)
Mampu mempraktikkan wudlu sesuai dengan  tatacara berwudlu secara benar


Contoh 2
KD : Menulis surat resmi
Indikator
  1. Mampu menentukan isi surat resmi sesuai dengan konteks (tujuan pembuatan surat)
  2. Mampu menulis  surat resmi dengan menggunakan kata dan kalimat yang sesuai
  3. Mampu menulis surat resmi menggunakan ejaan  dengan tanda baca secara tepat

ATAU satu indikator 

Mampu menyusun surat resmi dengan isi yang sesuai tujuan penulisan surat,  menggunakan kalimat baku serta tanda baca yang sesuai

Contoh 3 (Indikator sama dengan kompetensi dasar)
KD : Menghafal surat Al Fatihah

Indikator
        Mampu menghafal surat Al Fatihah

Indikator Kompetensi Dasar Afektif
       Menganalisis karakteristik kata kerja dan lingkup materi yang ada pada KD. Kata kerja dalam kelompok afektif  dapat berupa kata kerja  menyetujui, membiasakan, berperilaku,menghindari, menerapkan perilaku .., menunjukkan perilaku .... dan sebagainya. Karena kata kerja operasional untuk kompetensi dasar afektif  ada yang sulit dioperasionalkan, perlu proxy indicator yaitu indikator perantara yang menunjukkan tanda tercapainya indikator. Misalnya,  perilaku beriman kepada Allah tidak dapat diamati secara langsung sehingga dirumuskan indikator  perantaranya yaitu frekuensi  atau menunjukkan perilaku untuk sholat, puasa, zakat, dan sebagainya. Indikator afektif  diukur dengan instrumen penilaian pengamatan (sesuai dengan Standar Penilaian)
Contoh KD afektif pada  mapel  Fikih, Aqidah Akhlak, Quran Hadist di madrasah
         KD :Menghindari sifat pesimis, bergantung, serakah, dan putus asa dalam kehidupan sehari-hari
         KD : Membiasakan sifat sabar dan taubat dalam kehidupan sehari-hari melalui kisah Nabi Ayub AS dan kisah Nabi Adam AS
         KD :  Membiasakan berakhlak baik terhadap binatang dan tumbuhan dalam hidup sehari-hari.
         KD :  Membiasakan mengikuti salat Jumat
         KD : Membiasakan hidup suci dan bersih
                 dalam kehidupan sehari-hari
         KD : Menerapkan kandungan surat al-Faatihah dan al- Ikhlas        
         KD : Menunjukkan perilaku hormat kepada orang tua
         KD: Membiasakan sifat sabar dan taubat dalam kehidupan sehari-hari melalui kisah Nabi Ayub AS dan kisah Nabi Adam AS
         KD : Membiasakan sifat sabar dan taubat dalam kehidupan sehari-hari melalui kisah Nabi Ayub AS dan kisah Nabi Adam AS

Indikator : Mengoperasionalkan  kata kerja dalam  KD dan merinci materi dalam KD
         Dari kisah  Nabi Ayub siswa dapat menunjukkan  perilaku  menyetujui perilaku sabar yang dilakukan
         Dari  kisah  Nabi Adam  tentang  taubat dapat menunjukkan perilaku  menyetujui  taubat yang dilakukan
         Mempraktikkan  sifat sabar  yang berupa tahan belajar
         Mempraktikkan bertaubat setiap habis sholat

Contoh 2

KD : Membiasakan berakhlak baik terhadap binatang dan tumbuhan dalam hidup sehari-hari
  1. Jika ditunjukkan  kasus siswa menunjukkan perilaku setuju berkaitan dengan tindakan –tindakan  merawat tumbuhan
  2. Jika dihadirkan kasus siswa menunjukkan perilaku setuju berkaitan dengan tindakan –tindakan  merawat binatang
  3.  Menunjukkan perilaku/melakukan tindakan merawat tumbuhan (menyiram tumbuhan di rumah/ di sekolah)
  4. Menunjukkan perilaku merawat  binatang yang ada di lingkungan rumahnya.

Contoh 3
KD: Membiasakan berakhlak terpuji hidup bersih, kasih sayang dan rukun
         terhadap sesama dalam kehidupan sehari-hari

Indikator 
1.  memberi  salam kepada  guru, orangtua,  teman
2.  bersalaman kepada  orangtua, guru,
3.  berkata sopan santun kepada sesama
4.  berpakaian bersih
5.  badan bersih (memotong dan membersihkan rambut, kuku, mandi, gosok gigi)
6. mau membuang sampah pada tempatnya,
7. menunjukkan perilaku membantu teman
9. menunjukkan perilaku membantu anggota   keluarga










Di bawah ini dicontohkan kata kerja operasional untuk merumuskan indikator.

Tabel 18: Rumusan Indikastor


Kognitif
Keterampilan
Afektif

  • Menyebutkan
  • Menjelaskan
  • Membedakan
  • Menemukan hubungan antara dua variabel
  • Menerapkan konsep
  • Menganalisis data
  • Menarik kesimpulan dari suatu peristiwa·Menghitung nilai dari suatu besaran
  • Menemukan rumus berdasarkan suatu data
  • Mengambil kesimpulan
  • Menganalisis kegiatan
  • Mendefinisikan suatu konsep

  • Membaca dan menulis
  • Berbicara dan mendengar
  • Mendemostrasikan keterampilan 
  • Menyusun kerangka
  • Mengukur
  • Menghitung
  • Menerapkan konsep
  • mengolah data
  •  menyajikan data laporan kerja
  • Keterampilan manajemen keuangan
  • Menentukan untung / rugi
  • Keterampilan berdebat positif disertai sikap ilmiah
  • Keterampilan membaca buku atau berita media
  • mendengar
  • membaca gambar, diagram, grafik
  • membaca pesan
  • Merancang percobaan, merancang suatu alat
  • Membuat gambar, diagram, grafik
  • Membuat karya tul;is, sinopsis, rangkuman


  • Menyetujui perilaku tertentu
  • Menunjukkan perilaku tertentu  
  • Menerapkan perilaku dalam situasi nyata
  • Menerapkan perilaku yang dipahami 
  • Menampilkan disiplin diri 
 



Box 20: Contoh Penulisan Indikator yang salah dan yang benar



rumusan indikator dengan penekanan pada ranah kognitif
Mata Pelajaran            : IPA
Kompetensi Dasar  : 1.1 Mendeskripsikan besaran pokok dan besaran turunan beserta satuannya
     

Rumusan Indikator Salah
Rumusan Indikator Benar
- Mampu menguasai besaran-besaran fisika  dalam kehidupan sehari-hari.

- Mampu membaca satuan panjang, masa, waktu dan suhu secara sederhana.
- Mampu menyebutkan besaran-besaran fisika dalam kehidupan sehari-hari
- Mampu membedakan satuan panjang, masa, waktu dan suhu secara sederhana



Mata Pelajaran  : IPS
Kompetnasi Dasar  : 1.2 Mendeskripsikan kehidupan pada masa
pra-aksara di Indonesia  


Indikator yang Salah
Indikator yang Benar
1. Peserta didik dapat memahami zaman pra sejarah

2. Peserta didik dapat mengetahui jenis –jenis    manusia pra sejarah

3. Peserta didik dapat mengenal kurun waktu pra sejarah
    


  1. Peserta didik dapat menjelaskan zaman pra sejarah di Indonesia
  2. Peserta didik dapat menyebutkan jenis-jenis Manusia pra sejarah di Indonesia
  3. Peserta didik dapat membedakan kurun waktu  pra sejarah Indonesia
  4. menjelaskan kehidupan masa pra-aksara di Indonesia

Contoh rumusan indikator dengan penekanan pada aspek keterampilan
Kompetensi Dasar : 4.2     Menulis surat dinas berkenaan dengan kegiatan sekolah dengan sistematika yang tepat dan bahasa baku
    
  Contoh pengembangan indikator


Rumusan Indikator yang Jelek
Rumusan Indikator yang Lebih Baik
·         Mampu mencari surat dinas dan surat pribadi
·         Mampu menentukan ciri-ciri surat dinas
·         Mampu menjelaskan sistimatika surat dinas
·            Mampu membedakan surat dinas dengan surat pribadi
·            Mampu menyusun pokok-pokok surat dinas sesuai konteks surat
·         Mampu menulis surat  dinas dengan    menggunakan bahasa baku







4.        Menentukan Jenis Penilaian

                  Penilaian pencapaian kompetensi dasar peserta didik dilakukan berdasarkan indikator. Penilaian digunakan dengan menggunakan tes dan nontes dalam bentuk tertulis maupun lisan, pengamatan kinerja, pengukuran sikap, penilaian    hasil karya berupa tugas, proyek dan/atau produk, penggunaan portofolio. Penilaian merupakan serangkaian kegiatan untuk memperoleh, menganalisis, dan menafsirkan data tentang proses dan hasil belajar peserta didik yang       dilakukan secara sistematis dan berkesinambungan, sehingga menjadi informasi yang bermakna dalam pengambilan keputusan.

Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam penilaian:

(i)                 penilaian diarahkan untuk mengukur pencapaian kompetensi.
(ii)               penilaian harus disesuaikan dengan karakteristik kompetensi dasar

Keterampilan        ---  unjuk kerja, tes produk,  proyek
Pengetahuan         ---  tes tertulis
       Sikap                   ----   lembar observasi

Tips untuk menguji ketepatan   alat Penilaian dalam silabus

(i)                 Apakah alat asesmen sesuai dengan indikator suatu kompetensi dasar?
(ii)               Apakah metode pengukuran/Penilaiant merupakan metode yang terbaik untuk mengukur indikator dari kompetensi dasar ini?  Apakah Ada  cara yang paling relevan untuk mengukur ketercapaian indikator?

Guru perlu memutuskan cara yang paling tepat untuk mengukur kompetensi dan indikator yang sebenarnya untuk menunjukkan bahwa apa yang diharapkan telah berhasil dicapai.  Dalam penulisan silabus yang berhubungan dengan pengukuran siswa, terdapat dua prinsip penting yang harus dipertimbangkan oleh penyusun silabus.
(i)                 Menggunakan berbagai alat penilaian
·           Guru membuat tes (pilihan gguru, jawaban ringkas, Benar/salah, mencocokkan dan karangan.
·           Produk / contoh  pekerjaan siswa (kerja praktek, karangan, bagan, model, proyek, tugas, melengkapi pekerjaan rumah, buku tugas, dan sebagainya.
·           Pengamatan yang sistematis terhadap pekerjaan siswa di kelas (melaksanakan kerja praktek untuk IPA dan IPS, menyelesaikan soal-soal matematika, mengamati pekerjaan dan performa mereka dalam kelas drama).
·           Skala penilaian dan daftar (misalnya performa murid dalam debat atau drama, partisipasi dan kerja sama dalam diskusi kelompok dengan siswa lain, performa lisan dalam diskusi kelas dan penyelesaian tugas praktik).
·           Ujian lisan
·           Kinerja/ unjuk kerja atau kerja praktik yang berisi demonstrasi agar siswa menunjukkan pemahaman dan keterampilannya   berkaiatan dengan kompetensi dasar.
(ii)               Penilaian harus berhubungan dengan kompetensi dan indikator yang telah ditetapkan. Secara garis besar, kompetensi atau hasil yang tidak dapat diukur tidaklah perlu diukur.  (ada yang beranggapan bahwa hal ini tidak mungkin dilakukan di semua mata pelajaran seperti dalam mata pelajaran agama).

5.        Menentukan Alokasi Waktu, dan Menentukan Sumber Belajar

                  Penentuan alokasi waktu pada setiap kompetensi dasar didasarkan pada jumlah minggu efektif dan alokasi waktu mata pelajaran per minggu dengan mempertimbangkan jumlah kompetensi dasar, keluasan, kedalaman, tingkat kesulitan, dan tingkat kepentinggan kompetensi dasar. Alokasi waktu yang dicantumkan dalam silabus merupakan perkiraan waktu rerata untuk menguasai kompetensi dasar yang dibutuhkan oleh peserta didik yang beragam.  Untuk itu, perlu dilhat kembali pemetaan   hasil bedah KD yang telah dilakukan pada kegiatan sebelumnya..

                  Sumber belajar adalah rujukan, objek dan/atau bahan yang digunakan untuk kegiatan pembelajaran, yang berupa media cetak dan elektronik, narasumber, serta lingkungan fisik, alam, sosial, dan budaya. Penentuan sumber belajar didasarkan pada standar kompetensi dan kompetensi dasar serta materi pokok/pembelajaran, kegiatan pembelajaran, dan indikator pencapaian kompetensi. Sesuai dengan prinsip pelaksanaan kurikulum yang ditetapkan sumber belajar yang dipilih diharapkan banyak memanfaatkan lingkungan sekitar. Prinsip  Alamtakambang hendaknya jadi acuan. Semua yang terkembang di alam semesta / di lingkungan sekitar menjadi alat pembelajaran.

                     iv.     Kiat-kiat dalam Penyusunan Silabus

Untuk melengakapi uraian tentang langkah dalam menyusun silabus, berikut disampaikan kiat-kiat tambahan agar silabus yang disusun menjadi lebih baik.
(i)                 Kumpulkan sumber-sumber belajar yang tersedia dan berkaitan, sebelum memulai menulis silabus guru. Sebagai contoh :
·         Standar isi
·         Standar kompetensi untuk mata pelajaran terkait dan tingkatan kelas
·       Buku wajib/buku cetak dan sumber lainnya
(ii)               Buatlah semaksimal mungkin guru mampu, penggunaan sumber belajar lokal, termasuk sumber belajar dari rumah dan masyarakat/lingkungan
(iii)             Lakukan pemetaan Kompetensi Dasar sesuai dengan karakteristik mata pelajaran. Pemetaan mencakup kegiatan  menentukan urutan pembelajaran kompetensi-kompetensi ini dan perkiraan alokasi waktu. Guru tidak harus mengikuti urutan kompetensi (1.1, 1.2, 1.3 dll) seperti yang dinyatakan dalam dokumen BSNP. Dalam beberapa mata pelajaran seperti bahasa, guru bisa memilih untuk mencampurkan mereka (urutan), sebagai contoh yang tersedia, yang berasal dari hasil demonstrasi kerja mereka
(iv)             Perhatikan dengan cermat mengenai pembagian waktu dalam pemetaan
(v)               Masing-masing mata pelajaran untuk kelas 7 dialokasikan dalam 4 pertemuan setiap minggu dalam dokumen BSNP, yang sama dengan antara 68-76 pertemuan per semester. Satu semester berakhir dari 17-19 minggu]
(vi)             Pusatkan kegiatan pembelajaran guru pada siswa. Gunakan pengalaman masa lalu mereka dalam merencanakan kegiatan-kegiatan ini. Cobalah untuk memulai setiap kompetensi dengan memberikan kesempatan pada siswa untuk mendemonstrasikan apa yang telah mereka ketahui. Kemudian guru bisa menyusun silabus berdasarkan kegiatan-kegiatan ini
(vii)           Pastikan bahwa di manapun memungkinkan, guru menyediakan variasi dalam kegiatan pembelajaran yang akan melibatkan siswa dengan cara belajar mereka sendiri. Kadang-kadang hanya ada satu kegiatan pembelajaran yang cocok untuk suatu topik, tetapi disini kami menekankan pada variasi kegiatan untuk seluruh semester
(viii)         Ingatlah bahwa kadang-kadang guru tidak harus mengajar siswa untuk belajar. Jadi silabus guru harus memuat kegiatan pembelajaran dimana siswa menggunakan waktu mereka sendiri untuk membaca mengenai suatu/beberapa konsep. Guru harus memeriksa apakah siswa memiliki teknik membaca yang efektif. Hal ini merupakan hasil penting dari pelatihan bahasa.
(ix)             Suatu waktu setelah guru menulis satu kompetensi khusus, periksa urutan kegiatan pembelajaran guru. Sebagian besar kompetensi kegiatan pembelajaran bisa diatur dalam berbagai macam cara, yang akan menguntungkan pada akhirnya, merefleksikan urutan kegiatan guru, melihat apakah hal tersebut masuk akal, dan sesuai dengan tingkatan. Perlihatkan hasil kerja guru pada guru lain untuk mengetahui apakah mereka setuju dengan metode guru
(x)               Buatlah semaksimal mungkin guru mampu, atas penggunaan sumber belajar lokal termasuk yang berasal dari rumah dan masyarakat/lingkungan ketika menyeleksi materi dari kegiatan-kegiatan ini.
(xi)             Pastikan bahwa materi sesuai dengan mayoritas siswa pada tingkatan ini. Sebagai contoh pada IPA, guru harus menyeleksi seberapa banyak unsur yang akan mereka pelajari dan pada Matematika, pastikan bahwa konsepnya tidak terlalu mudah atau tidak terlalu sulit. Juga pastikan dalam setiap mata pelajaran bahwa cara penyampaian konsep-konsep ini tidak terlalu mudah atau tidak terlalu sulit.
(xii)           Pastikan bahwa materi disusun dengan urutan yang masuk akal, tergantung dari karakteristik mata pelajaran, seperti :
·         Merancang konsep dari yang lebih mudah ke yang lebih sulit dalam langkah-langkah sederhana
·         Dari topik yang menjadi prasyarat menuju topik yang ahli/mahir (advanced)
·         Dari konsep yang umum ke yang khusus
·       Dari contoh/kasus personal/individu ke konsep umum
(xiii)         Indikator belajar harus dinyatakan dengan jelas, apa yang telah dicapai siswa sebagai bukti bahwa siswa telah menguasai suatu kompetensi dasar. Indikator berkaitan erat dengan penilaian karena indikator tersebut akan diukur diharapkan bisa dilakukan setelah menyelesaikan kegiatan pembelajaran. Pikirkan dengan jernih mengenai apa yang dipelajari dan bagaimana hal tersebut bisa di demonstrasikan.
(xiv)         Perjelas perbedaan antara kolom yang berbeda dan khususnya antara kegiatan pembelajaran, materi, dan indikator. Ingatlah bahwa kegiatan menggambarkan apa yang seharusnya terjadi di kelas, materi adalah dasar dari suatu topik atau materi belajar, dan indikator merujuk pada apa yang harus dicapai. Sering terjadi dalam draft/naskah awal, tidak mungkin membedakan ke tiga kolom ini, dan dalam beberapa kasus mereka sama!
Contoh :
·         Kegiatan pembelajaran: siswa diminta mengatur/mengurutkan daftar bilangan pecahan dengan cara/metode yang lain
·         Materi : bilangan pecahan
·         Indikator pembelajaran : siswa bisa mengatur/mengurutkan bilangan pecahan dengan benar

(xv)           Sediakan pengukuran Penilaian yang bervariasi. Pikirkan lebih jauh selain dari tes lisan dan tes tulis untuk dimasukkan dalam Penilaian-Penilaian lain seperti: menyelesaikan pekerjaan di kelas, tugas, proyek, melakukan percobaan, membuat model, dan menulis essay, laporan dll. Guru harus menyediakan instrumen yang bervariasi, kalau tidak, semua siswa akan belajar dengan cara yang sama, sementara mereka memiliki keahlian-keahlian yang berbeda. Tidak semua kompetensi bisa dicapai melalui metode kertas dan pulpen (tertulis)!
(xvi)         Pastikan pengukuran Penilaian untuk kegiatan pembelajaran adalah yang sesuai dan guru tidak merencanakan terlalu banyak Penilaiant didalam silabus. Tidaklah realistis untuk melakukan tes tulis setiap selesai pertemuan seperti yang tercantum (dalam silabus), yang menjadi kasus dalam beberapa silabus.
(xvii)       Pilihlah sumber belajar yang realistis, yang mana mungkin mempengaruhi guru untuk menggunakan sumber lokal yang tersedia. Dalam semua kasus sepertinya buku cetak/wajib (text books), namun peta, peralatan, pembicara tamu, masyarakat lokal, kaset, radio, dan TV merupakan sumber-sumber yang memungkinkan.

                                                            v.      Mengecek  Ketepatan   Silabus yang Telah Ditulis

Setelah silabus disusun perlu dilihat lagi apakah silabus tersebut sudah meenuhi syarat atau belum. Berikut ini adalah rambu-rambu memvalidasi silabus.
(i)  Rambu-rambu umum
·         Kajilah kembali apakah terdapat  kesesuaian antar komponen  dalam silabus.
·         Kajilah kembali  apakah seluruh komponen silabus dikembangkan dengan memper­hatikan perkembangan ilmu, teknologi, dan seni mutakhir dalam kehidupan nyata, dan peristiwa yang terjadi (apakah menggunakan berbagai sumber yang  bervariasi dan aktual),  apakah media  kontekstual (sesuai dengan kompetensi dasar yang mau dicapai dan kontekstual) 
·         Apakah keseluruhan komponen si­labus dapat mengakomodasi keragaman pe­serta didik, pendidik, serta dinamika perubahan yang terjadi di madrasah dan tuntutan masyarakat.
·         Apakah  komponen silabus men­cakup keseluruhan ranah kompetensi (kognitif, afektif, dan psikomotor)
(i)                 Rambu-rambu khusus untuk validasi silabus dapat dilakukan dengan menggunakan rubrik penilaian pada Box 13.

Box 14: Contoh Rubrik Penilaian Kemampuan Menyusun Silabus

Rubrik Penilaian Kemampuan Menyusun Silabus

     Nama  Guru         :: ........................................
     Mata pelajaran     : ........................................


No.
Aspek Penilaian
Deskriptor
Komentar
1.            
                       
Ketepatan dan keajegan  SK/   KD
·         Rumusan standar kompetensi  (SK) dan Kompetensi Dasar (KD) sesuai dengan standar Isi
·         Ada kesesuaian antara KD dengan komponen-komponennya  (indikator, materi, kegiatan belajar, media/sumber, evaluasi)








2.
Kegiatan Pembelajaran
·         Kegiatan pembelajaran memuat aktivitas belajar yang berpusat pada siswa
·         Tahapan kegiatan pembelajaran mendukung tercapainya KD
·         Kegiatan pembelajaran memberikan kesempatan kepada siswa untuk  mengembangkan kecakapan hidup (personal, sosial)


3.
Keakuratan Materi  Pembelajaran



·         Materi pembelajaran benar secara teoritis
·         Materi pembelajaran cukup memadai mendukung pencapaian KD (Selaras dengan KD)






4.
Indikator
·         Rumusan indikator berisi jabaran perilaku untuk mengukur tercapainya KD
·         Rumusan indikator berupa kata kerja operasional







5.
Penilaian
·         Alat penilaian sesuai  dan mencakup seluruh indikator
·         Wujud/contoh alat penilaian jelas dan sesuai dengan indikator






6.
Sumber Belajar
·         Sumber belajar sesuai untuk mendukung tercapainya KD
·         Sumber belajar bervariasi  dan memanfaatkan lingkungan sekitar




D.     Penyusunan Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP)

      i.     Pengertian RPP

RPP merupakan perangkat pembelajaran yang harus dibuat oleh seorang guru ketika proses kegiatan belajar mengajar dilaksanakan. RPP menjadi panduan bagi seorang guru dalam mengembangkan Kompetensi Dasar (KD)  menjadi indikator, menentukan pengalaman belajar yang sesuai, materi pokok pembelajaran, menentukan bentuk, teknik dan instrument pembelajaran berdasarkan alokasi waktu dan sumber belajar.
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) adalah rencana yang menggambarkan prosedur dan pengorganisasian pembelajaran untuk mencapai satu kompetensi dasar yang ditetapkan dalam Standar Isi dan dijabarkan dalam silabus. Lingkup Rencan Pembelajaran paling luas mencakup 1 (satu) kompetensi dasar yang terdiri atas 1 (satu) indikator atau beberapa indikator untuk satu kali pertemuan atau lebih.

Gambar 04: Alur penyusunan RPP

ii.     Langkah  Yang Harus Ditempuh Dalam Menyusun RPP

Langkah dalam menyusun RPP adalah sbb.:

(i)                 Menuliskan identitas
(ii)               Menuliskan kembali SK/ KD dan  indikator  yang telah ditentukan pada silabus
(iii)             Menentukan tujuan pembelajaran
Tujuan pembelajaran adalah hal yang akan dicapai  dalam pembelajaran.   
Tujuan pembelajaran dirumuskan dan dijabarkan  sesuai dengan karakteristik dan cakupan kompetensi dasar.  Tujuan bisa berupa jabaran tahapan logis dari KD  (satu KD beberapa tujuan ) atau bisa juga sama dengan KD (satu KD satu tujuan pembelajaran).  Kedalaman tujuan disesuaikan dengan kondisi peserta didik.   Prinsip penulisan tujuan (1) tujuan harus operasional, (2) tujuan dijabarkan dari KD (per tahap dalam mencapai KD). Misalnya; pada KD yang berupa keterampilan dijabarkan menjadi tujuan (a) mampu menjelaskan konsep/prinsip/prosedur  yang berkaitan dengan cara melakukan keterampilan tertentu, dan (b) mampu melakukan keterampilan, dan (3) rumusan tujuan mencakup kata kerja operasional dan cakupan materi .
Contoh perbedaan tujuan dan indikator
Kompetensi Dasar :
                                          Menulis surat dinas berkenaan dengan kegiatan sekolah dengan sistematika yang tepat dan bahasa baku
 

Tujuan
Rumusan Indikator
·         Mampu menjelaskan ciri-ciri surat dinas
·         Mampu menjelaskan sistematika surat dinas
·         Mampu menyusun surat dinas sesuai konteks dan menggunakan bahasa baku

·         Mampu menulis surat  dinas sesuai dengan konteks penulisan dan     menggunakan bahasa baku



Catatan                                               
·         Tujuan menjabarkan tahapan kemampuan sebagai kemampuan bawahan/sebelumnya  yang perlu dikuasai siswa sebelum mencapai kompetensi akhir seperti tercantum pada KD.
·         Indikator sebagai ciri kompetensi dasar yang harus dinilai ketercapaiannya melalui penilaian. Pada conth di atas satu indikator
·         Indikator dipilih dari tujuan atau diambil semua dari tujuan jika memang semuanya menjadi penanda/ciri ketercapaian KD (tidak harus semua tujuan menjadi indikator).   Pada contoh di atas kemampuan terakhir sudah mewakili penanda ketercapaian KD sehingga indikator hanya 1 buah saja.
·         Indikator difokuskan pada kemampuan akhir (terminal objective) dari sebuah kompetensi dasar. Pada contoh di atas kemampuan akhir yang menjadi ciri KD adalah kemampuan menyusun surat dinas sesuai konteks dan dengan menggunakan bahasa baku. Kemampuan lain hanya sebagai jembatan untuk mencapai KD. Jadi, kemampuan antara tersebut tidak harus diukur (tidak harus dinilai).

(iv)             Menentukan Metode

Metode yang dipilih harus bertumpu pada prinsip pelaksanaan kurikulum yaitu penggunaan multistrategi sehingga siswa belajar dalam suasana aktif, kreatif, dan menyenangkan serta belajar hidup bersama/bekerja sama. Metode yang dapat dipilih adalah metode inkuiri, pemodelan, jigsaw, tanya- jawab, TGT (Tournament Game Team), simulasi, out door activity,  diskusi kelompok, dsb. Beberapa contoh metode pembelajaran akan dibahas lebih lanjut pada bagian lain. Pad RPP metode yang dituliskan harus dijabarkan pada kegiatan pembelajaran.
             (iv)     Mengembangkan Kegiatan Pembelajaran
Prinsip penyusunan kegiatan pembelajaran
·         Kegiatan pembelajaran  pada  RPP dirinci menjadi kegiatan pendahuluan,  kegiatan Inti, kegiatan penutup. Sesuai dengan standar proses, kegiatan inti minimal mencakup kegiatan eksplorasi, elaborasi, dan konfirmasi. (a) Tahap eksplorasi  memberi kesempatan pada  siswa untuk memanfaatkan panca inderanya semaksimal mungkin untuk  berinteraksi dengan lingkungan/sumber belajar baik berupa peristiwa alam, sumber  tulis/lisan,  nara sumber (tokoh), dan sebagainya. Sumber-sumber  yang dieksplorasi harus sesuai dengan KD yang akan diajarkan. Tahap eksplorasi ini merangsang pertanyaan-pertanyaan dalam diri siswa. (b) Tahap elaborasi mengarahkan siswa untuk mencermati ulang yang telah dialami dalam proses ekplorasi  untuk menemukan konsep yang berkaitan dengan apa yang akan dipelajari. Tahap elaborasi merangsang daya pikir tingkat tinggi siswa dengan mengkaji/mendiskusikan  temuan-temuan pada tahap eksplorasi. (c) Tahap konfirmasi merupakan tahapan   untuk menguatkan apa yang ditemukan  siswa. Tahap konfirmasi berfungsi untuk menyimpulkan temuan yang benar, meluruskan temuan yang kurang tepat, atau memberi balikan untuk perbaikan produk yang telah dibuat siswa. Alternatif kegiatan yang  sesuai dengan tahap eksplorasi, elaborasi, dan konfirmasi dapat dipelajari pada uraian berikutnya pada panduan ini.
  
·         Berpusat pada siswa.  Kegiatan yang dirancang memberi kesempatan siswa untuk  aktif mengamati model, menemukan ciri berdasarkan pengamatan, menggali informasi dari objek sekitar/nara sumber, berdiskusi, bermain peran, melakukan percobaan, melakukan keterampilan tertentu (mendengarkan berita, menulis, berbicara, membaca), aktif menilai karya teman/ karya sendiri, aktif saling bertanya, bermain game yang sesuai KD, aktif membuat produk/karya secara berpasangan/berkelompok/ individu, latihan menerapkan konsep.
·         Kegiatan pembelajaran memuat rangkaian kegiatan yang harus dilaksanakan oleh peserta didik secara berurutan untuk mencapai kompetensi dasar (lihat pemetaan). Jika bersifat pemahaman konsep berarti kegiatan pembelajaran bersifat penemuan konsep dengan mengamati berbagai contoh, jika berupa penerapan konsep berarti harus banyak mencoba/ berlatih, jika berupa sikap berarti ke arah penghayatan dan pengamalan)
·         Penentuan urutan kegiatan pembelajaran harus sesuai dengan hierarki konsep materi pembelajaran.
·         Rumusan pernyataan dalam kegiatan pembelajaran minimal mengandung dua unsur penciri yang mencerminkan pengelolaan pengalaman belajar siswa, yaitu kegiatan siswa dan materi.

Apa perbedaan Kegiatan pembelajaran pada silabus dan RPP

Perbedaan kegiatan pembelajaran pada silabus dan pada RPP. 
diuraikan berikut.

·         Kegiatan pembelajaran pada RPP lebih rinci (ada kegiatan pendahuluan, inti, dan penutup), pada silabus belum terjabarkan.
·         Kegiatan pembelajaran  pada RPP kegiatan inti dirinci menjadi minimal tiga  siklus yaitu eksplorasi, elaborasi, dan konfirmasi (sesuai standar isi)
·           Kegiatan pembelajaran sudah diatur    per pertemuan    ( jika di silabus ada 2 jam berarti di RPP hanya dirancang untuk 1 pertemuan, jika  6 jam berarti kegiatan pembelajaran dijabarkan menjadi 3 pertemuan, dst).
·         Kegiatan pembelajaran di RPP  sudah diorganisasikan waktunya lebih rinci (berapa menit pendahuluan, berapa menit kegiatan tertentu pada inti, dan berapa menit pada penutup).


Perbedaan Kegiatan Pembelajara pada Silabus dan RPP
KD: mengenal nabi dan rosul

Kegiatan Pembelajaran pada Silabus
-      Mengamati CD/ mendengarkan/membaca  cerita tentang rosul-rosul Alloh/ membaca buku
      tentang 25 rosul   Alloh
 -    Menyimpulkan siapa nabi dan rosul  yang harus diimani umat Islam
Kegiatan pembelajaran pada RPP
Pendahuluan  (10 menit)
-Guru menunjukkan gambar perayaan maulid
- Siswa diajak membacakan sholawat untuk nabi
- Siswa bertanya jawab  cerita nabi yang pernah dibaca
Kegiatan Inti  ( 50 menit)
-      Mengamati CD/ mendengarkan/membaca  cerita tentang rosul-rosul Alloh/ membaca buku
      tentang 25 rosul   Alloh (tahap eksplorasi)
- Bernyanyi menghafalkan nama nabi dan rasul Alloh (elaborasi)
- Saling membuat pertanyaan  tentang  pengertian nabi dan rasul  (elaborasi)
- Saling bercerita  (cerita berantai) tentang  nabi dan rosul Alloh (elaborasi)
- adu cepat tepat saling menebak nama nabi/rosul yang dideskripsikan kelompok lain
- Guru memberi umpan balik ketepatan dan memberi pesan yang relevan   (konfirmasi)
Penutup (10 menit)
-      Guru meminta siswa membaca cerita-cerita tentang nabi dan rosul
-      Guru memberi pesan yang bia diteladani dari pelajaran hari ini

      Sebagai bekal tambahan dalam penyusunan kegiatan pembelajaran  pada RPP di bawah ini diuraikan  penjelasan lebih lanjut tentang kegiatan inti yang berfokus pada kegiatan eksplorasi, elaborasi, dan konfirmasi.

       Pelaksanaan kegiatan inti merupakan proses pembelajaran untuk mencapai KD yang dilakukan secara interaktif, inspiratif, menyenangkan, menantang, memotivasi peserta didik untuk berpartisipasi aktif, serta memberikan ruang yang cukup bagi prakarsa, kreativi­tas, dan kemandirian sesuai dengan bakat, minat dan perkembangan fisik serta psikologis peserta didik.

         Kegiatan inti menggunakan metode yang disesuaikan dengan karakteristik peserta didik dan mata pela­jaran, yang dapat meliputi proses eksplorasi, elaborasi, dan konfirmasi.
1)  Kegiatan  Eksplorasi
Dalam kegiatan eksplorasi, guru melakukan kegiatan berikut.
a)      Melibatkan peserta didik mencari informasi yang luas dan dalam tentang topik/tema Materi yang akan dipelajari dengan menerapkan prin­sip alam takambang jadi guru dan belajar dari aneka sumber;
b)      Menggunakan beragam pendekatan pembela­jaran, media pembelajaran, dan sumber belajar lain;
c)      Memfasilitasi terjadinya interaksi antarpeserta didik serta antara peserta didik dengan guru, lingkungan, dan sumber belajar lainnya;
d)     Melibatkan peserta didik secara aktif dalam se­tiap kegiatan pembelajaran; dan
e)      Memfasilitasi peserta didik melakukan per­cobaan di laboratorium, studio, atau lapangan.

Macam-macam alternatif kegiatan eksplorasi:
§  Membaca tentang
§  Mendengar tentang
§  Berdiskusi tentang
§  Mengamati model (teks/ karya)
§  Mengamati demonstrasi
§  Mengamati simulasi kasus
§  Mengamati 2 perbandingan
§  (yang salah dan yang benar)
§  Mencoba melakukan kegiatan trtentu
§  Membaca kasus (bedah kasus)
§  Talk show
§  Berwawancara dengan sumber tertentu  (menggali informasi)
§  observasi terhadap lingkungan
§  mencoba melakukan kompetensi dengan kemampuan awalnya
§  mencoba bereksperimen
§  Bernyanyi  (berkaitan dengan konsep yang akan dibahas)
§  Bermain   (berkaitan dengan konsep yang akan dibahas)
Contoh pada RPP bisa dilihat pada buku lampiran


2) Kegiatan    Elaborasi
Dalam kegiatan elaborasi, guru melakukan hal-hal berikut.
a)   membiasakan peserta didik membaca dan menulis yang beragam melalui tugas-tugas tertentu yang bermakna;
b)   memfasilitasi peserta didik melalui pemberian tugas, diskusi, dan lain-lain untuk memuncul­kan gagasan baru baik secara lisan maupun tertulis;
c)   memberi kesempatan untuk berpikir, menga­nalisis, menyelesaikan masalah, dan bertindak tanpa rasa takut;
d)   memfasilitasi peserta didik dalam pembelajaran kooperatif dan kolaboratif;
e)   memfasilitasi peserta didik berkompetisi secara sehat untuk meningkatkan prestasi belajar;
f)    memfasilitasi peserta didik membuat laporan eksplorasi yang dilakukan baik lisan maupun tertulis, secara individual maupun kelompok;
g)   memfasilitasi peserta didik untuk menyajikan hasil kerja individual maupun kelompok;
h)   memfasilitasi peserta didik melakukan pameran, turnamen, festival, serta produk yang dihasilkan;
i)    memfasilitasi peserta didik melakukan kegiatan yang menumbuhkan kebanggaan dan rasa per­caya diri peserta didik.

Macam-macam alternatif kegiatan elaborasi:
§  diskusi/ mandiri
§  Mengidentifikasi ciri
§  Menemukan konsep
§  Melakukan generalisasi
§  Mencari bagian-bagian
§  Mendeskripsikan persamaan dan perbedaan
§  Memasukkan dalam kelompok yang mana (memilah-milah)
§  Membandingkan dengan dunia nyata atau pengetahuan yang telah dimiliki (analisis beda dan persamaannya)
§  Menganalisis mengapa terjadi begini/ begitu dari hasil eksperimen/ demonstrasi
§  Meramalkan apa yang akan terjadi dari eksperimen
§  Mengidentifikasi  mana yang beda/sama dengan model bandingkan/kriteria dan mana yang lebih baik
§  Mengidentifikasi apa yang salah/benar, mengapa salah/benar
§  Mengurutkan
§  Mengelompokkan
§  Mengkombinasikan
§  Menyusun mana yang berhubungan dan mana yang tidak
§  Menguhung-hubungkan (mencari model hubungan)
§  Menasangkan contoh dan bukan contoh
§  (memanfaatkan model bandingan untuk elaborasi)

Contoh pada RPP bisa dilihat pada buku lampiran
3) Kegiatan    Konfirmasi
Dalam kegiatan konfirmasi, guru melakukan kegiatan-kegaiatan berikut.
a)   memberikan umpan balik positif dan penguatan dalam bentuk lisan, tulisan, isyarat, maupun hadiah terhadap keberhasilan peserta didik,
b)   memberikan konfirmasi terhadap hasil eksplo­rasi dan elaborasi peserta didik melalui berbagai sumber,
c)   memfasilitasi peserta didik melakukan refleksi untuk memperoleh pengalaman belajar yang telah dilakukan,
d)   memfasilitasi peserta didik untuk memperoleh pengalaman yang bermakna dalam mencapai kompetensi dasar:
(i)   berfungsi sebagai narasumber dan fasilita­tor dalam menjawab pertanyaan peserta didik yang menghadapi kesulitan, dengan menggunakan bahasa yang baku dan be­nar;
(ii) membantu menyelesaikan masalah;
(iii) memberi acuan agar peserta didik dapat melakukan pengecekan hasil eksplorasi;
(iv) memberi informasi untuk bereksplorasi lebih jauh;
(v) memberikan motivasi kepada peserta didik yang kurang atau belum berpartisipasi aktif.
                           
Macam-macam alternatif kegiatan konfirmasi:
§  Penyimpulan
§  Memberikan balikan apa yang dikerjakan peserta didik
§  Penjelasan mengapa salah
§  Penjelasan mana yang bnar dan yang salah
§  Meluruskan yang salah
§  Menegaskan yang benar
§  Melanjutkan/ menambahkan  yang kurang
§  Mengangkat kasus yang salah dan yang benar  - menjelaskan mengapa salah/benar
§  Menyimpulkan konsep, kriteria , prinsip, cara mencapai yang lebih baik, contoh dan bukan contoh
§  Memperluas contoh yang bebar dan yang salah
§  Menjelaskan bagaimana seharusnya
§  Menciptakan rubrik

Berikut  contoh skenario pembelajaran/ kegiatan pembelajaran  penerapan metode-metode pembelajaran aktif yang bervariasi pada berbagai tahapan.

Box 15: Contoh KD yang Berfokus pada Keterampilan (Melakukan Sesuatu)




KD yang berfokus pada keterampilan (melakukan sesuatu)

·         Pendahuluan 
Bertanya jawab tentang pengetahuan/ keterampilan yang terkait dengan KD
Memotivasi siswa dengan menyampaikan tujuan atau mengaitkan KD dengan dunia nyata
·         Kegiatan Inti 
Melakukan modelling/simulasi untuk menemukan konsep (eksplorasi)
Bertanya jawab/ berdiskusi  tentang model/ simulasi yang telah dilakukan (Elaborasi)
Menyimpulkan langkah  yang benar untuk melakukan  (Elaborasi)
Praktik melakukan secara bergantian/ dalam kelompok ( Elaborasi)
Saling  mengomentari praktik yang dilakukan dan umpan balik atau penguatan dari guru ( Konfirmasi)
·         Kegiatan penutup
Merefleksi apa yang telah dilakukan dan manfaatnya  dalam kehidupan
Mengambil hikmah dari kegiatan yang dilakukan
Memberi tugas lanjutan


 























Box 16: Contoh KD yang Berfokus pada Pemahaman Konsep


KD yang Berfokus pada Pemahaman Konsep 
   
·         Pendahuluan 
Menunjukkan gambar peristiwa  dan bertanya jawab tentang hal yang terkait dengan kompetensi dasar
Bertanya jawab tentang apa yang  akan dipelajari dan manfaatnya
Menginformasikan tujuan yang akan dicapai
Apersepsi (bertanya jawab tentang konsep yang berkaitan)
·         Kegiatan Inti  (alternatif 1) 
Mengamati  peristiwa yang berkaitan dengan suatu konsep ( Eksplorasi)
Bertanya jawab untuk menemukan suatu konsep  (Elaborasi)
Berdiskusi untuk menerapkan suatu konsep untuk peristiwa yang lain (Elaborasi)
Secara individu antara lain mengerjakan LKS untk menerapkan konsep
(Elaborasi)
Saling mengoreksi dan mendapat umpan balik dari guru (Konfirmasi)
·         Kegiatan inti (alternatif 2)
Mengamati peristiwa alam sekitar  yang berkaitan dengan suatu konsep
Bertanya jawab untuk menemukan suatu konsep
Berdiskusi untuk menerapkan suatu konsep untuk peristiwa yang lain
Secara individu mengerjakan LKS untk menerapkan konsep
Berwawancara dengan nara sumber  berkaitan dengan suatu konsep
Diskusi  tentang hasil wawancara dan kaitannya dengan suatu konsep
Secara individu antara lain mengerjakan LKS untuk menerapkan konsep
·         Kegiatan Akhir
Menyimpulkan konsep yang ditemukan
Merancang tugas pengayaan untuk penerapan konsep



Box 17: Contoh KD yang Fokus pada Keterampilan (Melakukan Sesuatu)


KD  Berfokus pada Keterampilan dan  Menghasilkan Produk/ Karya

·         Pendahuluan
Bertanya jawab tentang produk  yang terkait dengan KD
Memotivasi siswa dengan menyampaikan tujuan atau dan manfaat mengaitkan KD dengan dunia nyata

·         Kegiatan Inti
Mengamati  model  teks (struktur isi dan bentuk)  
Bermain mengurutkan bagian teks
Bertanya jawab tentang aspek teks yang terkait
 dengan indikator
Menulis draf
Menulis  secara utuh
Belanja  dan saling mengoreksi dengan rubrik
 yang telah disiapkan guru
Revisi berdasarkan masukan teman /guru
·         Kegiatan Penutup
Menyimpulkan langkah  yang ditemukan  dalam menghasilkan produk
Merancang tugas pengayaan untuk merevisi karya yang dihasilkan




(v)               Mengembangkan materi
                Materi pembelajaran berupa fakta,konsep, prinsip ,posedur, dan nilai-nilai. Materi pembelajaran ditentukan dari kata benda yang terdapat pada kompetensi dasar.

Mengembangkan materi dalam RPP ditempuh melalui
·         Menjabarkan materi pokok pada silabus  lebih rinci (operasional)
·         Disesuaikan dengan  dengan karakteristik daerah;
·         Disesuaikan dengan aktualitas dan tingkat perkembangan fisik, intelektual, emosional, sosial, dan spritual peserta didik;
·         Kebermanfaatan bagi peserta didik;
·         Struktur keilmuan;
·         Aktualitas, kedalaman, dan keluasan materi pembelajaran;
·         relevansi dengan kebutuhan peserta didik dan tuntutan lingkungan;
·         alokasi waktu

(vi)             Mengembangkan Alat  Penilaian

Pada RPP wujud alat Penilaian dan  penilaiannya sudah dirancang secara operasional (siap pakai). Kalau di silabus disebus tes tulis berarti di RPP dikembangkan wujud tes tersebut.  Jika  pada silabus disebut   tes unjuk kerja berpidato berarti pada RPP dikembangkan  perintah untuk berpidato dan illustrasinya dengan rubrik/pedoman  penilaiannya. Cara pengembangan alat penilaian (lihat Lampiran …..)

(vii)           Melengkapi RPP dengan alat operasional lain yang dirujuk pada kegiatan  pembelajaran

Cermati kegiatan pembelajaran  pada RPP dan kembangkan alat/ media/ bahan yang diperlukan untuk mendukung operasional RPP. Misalnya,  LKS untuk mendukung percobaan, kegiatan membaca, CD yang yang harus diamati, contoh surat yang harus diamati, bahan yang harus didiskusikan, panduan pertanyaan untuk menggali informasi/ merangsang pertanyaan siswa, dan sebagainya

(viii)         Menuangkan rumusan RPP ke dalam format baku dengan contoh sbb.:

Box 18: Contoh format RPP


Format Rencana Pelaksanaan Pembelajaran

Mata pelajaran             : ......................................................................................................
Kelas/Semster             : ......................................................................................................
Unit*                           : ......................................................................................................
Kompetensi Dasar       : ......................................................................................................
Alokasi Waktu                        : ......................................................................................................

I. Indikator                  : ......................................................................................................
                                      ......................................................................................................
                                      ......................................................................................................
II. Tujuan pembelajaran          : ......................................................................................................
                                      ......................................................................................................
                                      ......................................................................................................
III. Materi pembelajaran         : ......................................................................................................
                                      ......................................................................................................
IV. Metode pembelajaran: ......................................................................................................
                                      ......................................................................................................

V. Langkah-langkah pembelajaran                                                                           waktu 
      1. Kegiatan awal:                            
          ...........................................................................................       .............              ..........
          ...........................................................................................       .............              ..........
      2. Kegiatan inti:  (minimal mencakup kegiatan eksplorasi, elaborasi, dan konfimasi)                   
          ...........................................................................................       .............              ..........
          ...........................................................................................       .............              ..........
      3. Kegiatan akhir:                            
          ...........................................................................................       .............              ..........
          ...........................................................................................       .............              ..........

VI. Alat/bahan/sumber belajar: ..............................................................................................

VII. Penilaian : ....................................................................................................................




                                                          iii.      Bekal Tambahan untuk Menyusun RPP

Untuk membuat para siswa menjadi pelajar yang lebih baik, para guru membutuhkan pengetahuan tentang bagaimana para siswa belajar. Beberapa siswa mampu berpikir secara verbal dengan lebih baik dan lainnya lebih suka menggunakan gambar, beberapa orang siswa belajar lebih baik dengan melakukan sesuatu, yang lain dengan menonton, meraba dan merasakan atau dengan berpikir, dan sebagainya, dan berbagai strategi belajar [seperti misalnya interaktif, kelompok kecil dan pengajaran dengan penelitian.

1.      Memahami Gaya Belajar Peserta Didik

Sebelum berlanjut untuk mendiskusikan isi, nampaknya ada gunanya kita mengingat fakta bahwa karena setiap siswa punya cara belajar yang mereka sukai sendiri, para guru harus mencoba menerapkan berbagai strategi pembelajaran jika mereka ingin parasiswa mendapatkan kesempatan yang maksimal untuk belajar. Kita akan secara singkat mengulas kembali cara bagaimana siswa belajar.

(i)                 Ada siswa yang belajar dengan cara melakukan, ada yang dengan melihat, ada juga yang dengan merasa, yang lainnya mungkin dengan berpikir. Meskipun seorang siswa mungkin menggunakan keempat metode ini dalam belajar, pasti ada satu ang mereka lebih sukai. Bagaimana dengan Guru, metode apa yang lebih disukai Guru
(ii)               Berikut adalah sejumlah cara lain untuk melihat preferensi belajar. Ada yang lebih suka dengan cara verbal (verbaliser) sementara lainnya lebih suka dengan melihat (imager). Ada yang suka memproses informasi sebagai keseluruhan (wholist). Sementara yang lainnya lebih suka memproses suatu informasi sebagai bagian-bagian (analytick). Sekali lagi, kita menggunakan berbagai metode ini dalam belajar, tetapi kita pasti punya semacam kesukaan terhadap 1 metode. Metode mana yang lebih disukai Guru

Banyak riset yang dilakukan untuk mengetahui cara-cara orang belajar. Berdasarkan penelitian-penelitian ini, para ahli pendidikan telah mengembangkan sejumlah teori mengenai cara-cara orang belajar yang dari situ kemudian strategi pengajaranpun disesuaikan untuk tiap gaya belajar yang berbeda. Intinya adalah tidak ada satupun strategi pengajaran/pembelajaran yang cocok untuk semua siswa. Untuk itu, para guru harus menggunakan banyak strategi pengajaran/pembelajaran jika mereka ingin para siswa mendapatkan kesempatan belajar yang maksimal.

Diagram di bawah ini  mendeskripsikan tiap gaya pembelajar. Diagram  ini  mendeskripsikan gaya belajar yang cocok untuk setiap jenis pembelajar.

KONKRET
 

     Pembelajar Dinamis                         Pembelajar Inovatif

MELAKUKAN                                                                                                          MELIHAT

                             Pembelajar Logis                  Pembelajar Analitis


          ABSTRAK

Gambar 05: Gaya belajar


       KONKRET

4. Intuitif/Menyeluruh           1.Arti Sosial/Pribadi
Pembelajaran yang                             Tanya Jawab
bersifat penemuan                               Belajar Kelompok
                                                                                    Diskusi
MELAKUKAN                                                                                                          MELIHAT

3.      Pengalaman Indera           2. Bersifat informasi/fakta
Proyek Mandiri                                   Ceramah
Coaching/Fasilitator                           Sesi Berpikir
Simulasi


           ABSTRAK

Gambar 06: Gaya Pengajaran yang cocok



2.      Memahami Jenis-jenis Metode Pembelajaran

Berikut adalah jenis-jenis metode pembelajaran yang dapat digunakan dan dikembangkan dalam menyusun RPP sebagai berikut:

(i)                 Diskusi terbuka: ajukan pertanyaan pada seluruh peserta didik atau kelompok. Untuk menghindari pemborosan waktu, guru dapat menyatakan sebelumnya bahwa hanya meminta 4 atau 5 peserta didik untuk mengajukan pendapat dengan mengacungkan tangan.

(ii)               Tanya-jawab dengan kartu respon: guru meminta peserta didik untuk menjawab pertanyaan pada kartu atau potongan kertas dengan tidak menuliskan nama atau identitas lain.

(iii)             Tanya jawab dengan polling: Guru melakukan survei singkat untuk memperoleh data secara cepat. Hal ini dapat dilakukan dengan survey verbal misalnya dengan meminta peserta didik mengangkat tangan atau mengangkat kartu jawaban

(iv)             Diskusi kelompok: Guru meminta peserta didik berkelompok dengan anggota tiga atau lebih untuk berbagi informasi, berdiskusi

(v)               Diskusi  berpasangan: Guru meminta peserta didik untuk mengerjakan tugas atau berdiskusi dengan teman di dekatnya secara berpasangan. Belajar berpasangan cocok untuk mengerjakan tugas yang rumit.
Beberapa tugas yang dapat diberikan pada kegiatan belajar berpasangan:
·         Mendiskusikan bacaan singkat
·         Saling bertanya terkait dengan reaksi pasangan terhadap tugas membaca, materi pelajaran atau yang lainnya
·         Saling mengritik pekerjaan pasangan
·         Saling bertanya tentang hasil membaca
·         Merangkum pelajaran yang baru diberikan
·         Mengembangkan pertanyaan yang akan diajukan pada guru
·         Mengalisis masalah tertentu, latihan atau percobaan
·         Saling menguji pasangan
·         Merespon pertanyaan yang diajukan guru
·         Membandingkan catatan pelajaran yang dibuat di kelas

(vi)             Diskusi Panel: guru meminta beberapa peserta didik untuk mengemukakan pendapatnya di depan kelas seperti dalam bentuk diskusi panel. Peserta didik-peserta didik yang duduk di depan menghadap ke teman-teman lain berperan sebagai panelis. Kemudian secara bergiliran peserta didik-peserta didik lain menjadi panelis.

(vii)           Fishbowl (diskusi melingkar): Guru meminta beberapa peserta didik untuk melakukan diskusi secara melingkar dan peserta didik yang lain mendengarkan dalam format melingkar di luar nya. Kemudian buat lingkaran kecil di dalamnya untuk melanjutkan diskusi

(viii)         Metode tanya-jawab yang dikemas dalam berbagai permainan: Guru menggunakan permainan dalam pembelajaran. Berbagai jenis kuis di TV dapat diterapkan di kelas dengan beberapa modifikasi (misalnya who wants to millioner, gamezone, permainan kata, teka-teki silang,dll). Siswa beradu cepat untuk menjawab pertanyaan.

(ix)             Tanya-jawab berantai : guru memanggil seorang peserta didik untuk mengemukakan pendapatnya/bertanya. Setelah selesai giliranya, peserta didik ini diminta menunjuk peserta didik lain menyampaikan pendapatnya.

(x)               Silih tanya : guru menugaskan siswa membaca materi lalu membuat pertanyaan dan jawaban dari yang dibaca.didengar. Guru mengatur siswa saling bertanya  dan saling menilai ketepatan jawaban.

(xi)             Ceramah : guru banyak berperan menyampaikan isi pembelajaran dengan cara presentasi di depan peserta didik.

(xii)           Demonstrasi : metode pembelajaran dengan cara mendemontrasikan cara bekerjanya suatu proses, prinsip, dan sebagainya.

(xiii)         Simulasi: metode pembelajaran dengan cara memainkan  peran-peran tertentu yang bukan sesungguhnya. 

(xiv)         Penugasan : guru mengaskan siswa untuk (a) mengamati objek, (b) mewawancarai sumber, (c) mencoba melakukan suatu pekerjaan/kegiatan, dan (d) mencoba membuat produk tertentu.




b.                  Kiat-kiat Menentukan Kegiatan Pendahuluan, Inti, Penutup dalam Penyusunan RPP

Pendahuluan  dilakukan  untuk membangun ketertarikan/ motivasi atau pengaitan      dengan pemahaman terdahulu (apersepsi). Pendahuluan bisa  dilakukan dengan contoh kegiatan berikut. 

(i)                 Guru membuat kaitan  dengan cara bertanya jawab tentang apa yang telah dipelajari dan hubungannya dengan apa yang akan dipelajari
(ii)               Mengaitkan apa yang akan dipelajari dengan peristiwa di sekitar/ yang dialami peserta didik 
(iii)             Menunjukkan peristiwa aktual dan  bertanya jawab  kaitannya dengan apa yang akan dipelajari
(iv)             Melakukan gerakan atau bernyanyi yang sesuai dengan apa yang akan dipelajari
(v)               Cerita atau visualisasi yang menarik: Guru menyediakan cerita fiksi, gambar, grafik atau alat visual lain yang relevan untuk menarik perhatian peserta didik terhadap apa yang akan dipelajari.
(vi)             Permasalahan: Guru mengajukan permasalahan yang terkait dengan pelajaran yang akan disampaikan
(vii)           Pertanyaan: Guru mengajukan pertanyaan pada peserta didik sehingga mereka termotivasi untuk mengikuti pelajaran

Kegiatan inti untuk mengoptimalkan pelibatan peserta didik dalam mencapai  pemahaman, penemuan konsep,  latihan keterampilan tertentu yang berkaitan dengan pencapaian kompetensi tertentu. Kegiatan inti dalam RPP minimal mencakup kegiatan eksplorasi, elaborasi, dan konfimasi.

(i)                 Mengamati contoh dan ilustrasi: Guru menyediakan contoh dan ilustarsi dalam kehidupan sehari-hari yang terkait dengan pelajaran. Guru juga dapat membuat perbandingan antara materi pelajaran dengan pengalaman peserta didik.
(ii)               Melakukan demonstrasi dengan  alat peraga tertentu. Guru menggunakan alat peraga untuk mendemostrasikan suatu peristiwa/ konsep/ cara kerja ketika menjelaskan sesuatu. Misalnya ketika menjelaskan warna-warna dalam pelangi guru dapat menggunakan gelas yang berisi air untuk percobaan pelangi. Peserta didik mendiskusikan demonstrasi yang dilakukan guru dipandu pertanyaan-pertanyaan yang relevan
(iii)             Melibatkan peserta didik dalam melakukan pengamatan, investigasi, wawancara dengan nara sumber, berdiskusi, bermain, mencoba/ berlatih keterampilan tertentu
(iv)             Menantang: Hentikan pelajaran secara periodik dan ajukan pertanyaan yang menantang pada peserta didik, misalnya memberikan contoh dari pelajaran yang disampaikan atau menjawab kuis.

Penutup pelajaran untuk penguatan yang dapat berupa:
(i)                 Penyimpulan dan refleksi
(ii)               Aplikasi: Hadapkan suatu masalah atau pertanyaan pada peserta didik-peserta didik untuk menyelesaikannya berdasarkan penjelasan dalam pembelajaran.
(iii)             Reviu: Minta peserta didik-peserta didik untuk mereviu isi pelajaran dengan yang lain atau memberi mereka tes skor reviu.


iv.  Memahami Prinsip dan Jenis  Alat Penilaian

c.                   Prinsip-Prinsip  Penilaian

Hal-hal yang harus diperhatikan dalam melaksanakan asesmen dan penilaian, yaitu:
(i)                 Berorientasi pada kompetensi, yaitu harus mampu menentukan apakah peserta didik telah mencapai kompetensi  yang dimaksudkan dalam kurikulum
(ii)               Menyeluruh, penilaian hendaknya menilai peserta didik secara menyeluruh, mencakup semua aspek  perilaku yakni kognitif, afektif dan psikomotor.
(iii)             Valid, penilaian harus dapat memberikan informasi yang akurat tentang hasil belajar peserta didik.
(iv)             Adil dan terbuka, penilaian harus adil terhadap semua peserta didik dan semua kriteria dan pengambilan keputusan harus jelas dan terbuka bagi semua pihak.
(v)               Mendidik, penilaian merupakan penghargaan bagi peserta didik yang berhasil dan sebagai pemicu bagi peserta didik yang kurang berhasil.
(vi)             Menyeluruh, penilaian dilakukan dengan memanfaatkan berbagai teknik dan prosedur untuk mengumpulkan berbagai bukti hasil belajar peserta didik yang meliputi aspek kognitif, afektif dan psikomotor.
(vii)           Berkesinambungan, penilaian hendaknya dilakukan secara terencana dan terus-menerus, dan
(viii)         Bermakna, penilaian yang dihasilkan diharapkan benar-benar menggambarkan perilaku yang sesungguhnya dari peserta didik. Karena tidak ada satupun bentuk penilaian yang dapat menghadirkan gambaran yang otentik, maka diharapkan guru menggunakan berbagai bentuk penilaian.


d.                  Aspek-aspek  Pembelajaran yang Dapat Dinilai dari Peserta didik

Beberapa hal yang bisa menjadi perhatian penilaian diantaranya adalah:
(i)                 Aspek akademis, meliputi apa yang diketahui, dipahami dan tersimpan dalam otak peserta didik.
(ii)               Aspek pemikiran, meliputi kualitas penalaran, kerangka kerja konseptual, penggunaan metode ilmiah dan pemecahan masalah serta kemampuan menyusun argumentasi.
(iii)             Aspek keterampilan, meliputi ketrampilan komunikasi tulis dan lesan, ketrampilan meneliti, ketrampilan dalam mengorganisasi dan menganalisis informasi dan  ketrampilan teknik.
(iv)             Aspek sikap, meliputi sikap suka belajar, komitmen untuk menjadi warga negara yang baik, kegemaran membaca, kegemaran bepikir ilmiah dan sebagainya
(v)               Aspek Kebiasaan kerja, meliputi menyelesaikan pekerjaan tepat waktu, menggunakan waktu dengan bijaksana, bekerja sebaik mungkin dan sebagainya.



e.                   Cara melakukan Penilaian 

            Penilaian dapat dilakukan dalam bentuk penilaian kerja (performance Penilaian), melalui portofolio, penilaian afektif, dan rubrik.

·         Penilaian Kinerja

            Penilaian kinerja dapat didefinisikan sebagai bentuk penilaian yang meminta peserta didik untuk mendemonstrasikan dan mengaplikasikan pengetahuan, ketrampilan dan kelakuan kerjanya ke dalam berbagai tugas yang bermakna dan melibatkan peserta didik sesuai dengan kriteria yang diinginkan. Karakteristik dari tes kinerja ada dua: 1) peserta tes diminta untuk mendemonstrasikan kemampuannya dalam mengkreasikan suatu produk atau terlibat dalam suatu aktivitas (perbuatan) seperti melakukan eksperimen, praktek dan sebagainya. 2) Produk dari tes kinerja lebih penting dari pada perbuatan atau kinerjanya.

Langkah-langkah menyusun penilaian kinerja adalah sebagai berikut. Pertama, persiapan penilaian kinerja dilakukan dalam beberapa tahapan.  Pertama dilakukan identifikasi tujuan yang ingin dicapai dengan menerapkan penilaian kinerja. Kita dapat menentukan jawaban atas pertanyaan-pertanyaan:
(i)                 Konsep, ketrampilan atau pengetahuan apa yang akan dinilai
(ii)               Apa yang seharusnya diketahui oleh peserta didik
(iii)             Bagaimana kinerja peserta didik yang diharapkan?
(iv)             Tipe pengetahuan apa yang akan dinilai: rasional, memori ataukah proses.

Kedua, memilih kegiatan yang cocok untuk menilai peserta didik. Selain berdasarkan tujuan penilaian hal-hal yang perlu diperhatikan dalam menentukan kegiatan untuk penilaian kinerja antara lain adalah:
(i)                 Batasan waktu yang tersedia
(ii)               Ketersediaan sumber daya alat di kelas.
(iii)             Seberapa banyak data yang diperlukan untuk mengetahui kualitas kinerja peserta didik.

Kegiatan dalam penilaian kinerja dapat dibedakan menjadi informal dan formal. Kegiatan informal dilakukan jika guru menilai kinerja peserta didik tanpa sepengetahuan peserta didik misalnya menilai  peserta didik berinteraksi dan bekerja dengan teman-temannya. Penilaian kinerja formal adala penilaian kinerja dimana peserta didik mengetahui bahwa dirinya dinilai dengan melalui kegiatan yang menunjukkan kinerjanya maupun menyelesaikan suatu proyek.

Ketiga, menentukan kriteria kualitas kinerja peserta didik. Dalam kurikulum berbasis kompetensi kriteria dapat kita temukan pada indikator kompetensi. Penyusunan kriteria dapat pula dilakukan dengan memperhatikan beberapa hal di bawah ini:
(i)                 Mengidentifikasi secara keseluruhan kinerja yang akan dinilai
(ii)               Mendaftar aspek-aspek penting dari kinerja atau produk
(iii)             Membatasi jumlah kriteria yang dapat diamati
(iv)             Menyatakan kriteria dalam bentuk karakteristik produk atau kelakuan peserta didik yang dapat diamati.
(v)               Menyusun kriteria agar dapat diamati dengan efektif.

Keempat, menyusun rubrik kinerja. Penilaian kinerja tidak memiliki kriteria benar salah melainkan ingin mengetahui derajat kesuksesan atau kualitas. Untuk itu diperlukan sebuah rubrik yang sederhana dan jujur yang mencerminkan kriteria kinerja.

Kelima, menilai kinerja. Beberapa teknik yang dapat digunakan dalam menilai kinerja antara lain adalah:
(i)                 Teknik ceklis, dalam pendekatan ini guru mengindikasi apakah elemen tertentu kinerja terdapat dalam ceklis.
(ii)               Teknik naratif, pada pendekatan ini guru menuliskan narasi apa yang terjadi pada saat pengamatan. Berdasarkan hasil pengamatan ini guru dapat menentukan seberapa dekat kinerja peserta didik dengan standar yang ada.
(iii)             Teknik skala rating, dalam pendekatan ini guru mengidentifikasi seberapa besar derajad kinerja mendekati standar.
(iv)             Metode hapalan, dalam hal ini guru menggurulkan memorinya untuk menentukan apakah peserta didik sukses atau tidak.

            Penilaian kinerja dapat dimanfaatkan misalnya untuk mengukur kemampuan anak membaca, kegiatan fisik atau olahraga, praktikum. Idealnya guru harus dapat mengamati keseluruhan kinerja peserta didik, namun jika jumlah peserta didik terlalu banyak perlu dicarikan alternatif dengan membuat tabel-tabel pengamatan yang praktis.

·         Penilaian Portofolio

            Portofolio adalah pengumpulan secara sistematis hasil kerja seseorang.  Penilaian portofolio merupakan strategi penilaian dengan cara mengumpulkan dan menilai hasil kerja dan tugas peserta didik secara berkelanjutan sebagai acuan bagi guru untuk melihat apakah telah terjadi kemajuan belajar pada diri peserta didik. Sebagai gambaran sebutlah Bu Nindi seorang guru SD kelas awal meminta peserta didik setiap minggu untuk mengumpulkan hasil kerja berupa gambar dan cerita tentang  gambar itu. Jika minggu lalu peserta didik mengumpulkan hasil pertamanya, pada minggu berikutnya peserta didik diminta untuk memperbaiki hasil kerjanya pada kertas yang lain, baik gambar maupun tulisannya. Demikian selanjutnya pada minggu-minggu berikutnya sehingga masing-masing peserta didik memiliki kumpulan hasil kerja (portofolio). Dua atau tiga kali dalam satu semester Bu Nindi mengajak peserta didik untuk berdiskusi tentang hasil-hasil kerja masing-masing. Pada akhir semester karya-karya terbaik masing-masing peserta didik dipamerkan kepada orang tua sekaligus untuk acara pengambilan rapot. Apa yang dilakukan Bu Nindi merupakan salah satu bentuk penilaian portofolio.

Melalui penilaian portofolio itu, berbagai hal didapatkan oleh Bu Nindi misalnya apakah seseorang mengalami kemajuan dalam menggambar dan menulis dalam semester ini. Siapa yang memiliki potensi menulis yang besar, dan siapa peserta didik yang mengalami kesulitan. Bu Nindi juga bisa menunjukkan kepada orang tua tentang perkembangan atau ketidakberkembangan peserta didik. Secara umum Bu Nindi juga dapat mengevaluasi pembelajarannya. 

·         Penilaian Afektif

Penilaian afektif adalah penilaian terhadap aspek-aspek non intelektual seperti sikap, minat, motivasi, serta perilaku-perilaku positif lainnya. Penilaian afektif  diperlukan mengingat afektif berpengaruh terhadap perilaku siswa di masa depan. Alasan mengapa kita perlu mempromosikan pentingnya sikap positif siswa terhadap belajar karena siswa yang memiliki sikap positif terhadap belajar akan menjadi pembelajar di masa depan. Banyak studi juga menunjukkan bahwa sikap dan minat berpengaruh terhadap prestasi belajar siswa. Penilaian afektif dilakukan baik dalam pencapaian KD maupun sebagai dampak pengiring pembelajaran.

Penilaian Afektif dalam Pencapaian Kompetensi Dasar
            Dalam kelompok mata pelajaran Akhlak Mulia dan Kepribadian, penilaian afektif menjadi fokus utama. Penilaian afktif dalam pembelajaran agama misalnya, menanamkan kebiasaan berperilaku jujur, sabar, dan perilaku positif lainnya. Penilaian terhadap kompetensi tersebut dilakukan dengan mengamati indikator-indikator tidak langsung yang menunjukkan terjadinya perilaku-perilaku tersebut.  Dalam Standar Penilaian ditentukan prinsip penilaian afektif  dari berbagai KD mapel tertentu sebagai berikut.

         Penilaian akhlak mulia yang merupakan aspek afektif dari kelompok mata pelajaran agama dan akhlak mulia, sebagai perwujudan sikap dan perilaku beriman dan bertakwa kepada Tuhan YME dilakukan oleh guru agama dengan memanfaatkan informasi dari pendidik mata pelajaran lain dan sumber lain yang relevan;
         Penilaian kepribadian adalah bagian dari penilaian kelompok mata pelajaran kewarganegaraan dan kepribadian oleh guru pendidikan kewarganegaraan dengan memanfaatkan informasi dari pendidik mata pelajaran lain dan sumber lain yang relevan;



Penilaian Afektif dalam pembelajaran secara umum

Beberapa hal yang dapat menjadi fokus penilaian afektif adalah sikap dan perilaku-perilaku yang  antara lain:
(i)                 Sikap terhadap mata pelajaran. Siswa seharusnya memiliki sikap yang lebih baik pada suatu mata pelajaran (misalnya matematika) pada akhir semester dari pada ketika mata pelajaran tersebut diberikan pertama kali. Setidaknya siswa tidak memiliki sikap negatif terhadap mata pelajaran setelah pembelajaran berlangsung.
(ii)               Sikap positif terhadap belajar. Siswa diharapkan memiliki sikap yang baik terhadap belajar. Siswa yang memiliki sikap positif terhadap belajar cenderung menjadi pembelajar pada masa depan.
(iii)             Sikap positif terhadap diri sendiri. Meskipun harga diri siswa dipengaruhi oleh keluarga dan kejadian di luar madrasah,  hal-hal yang terjadi di kelas diharapkan dapat meningkatkan harga diri siswa.
(iv)             Sikap positif terhadap perbedaan. Siswa perlu mengembangkan sikap yang lebih toleran dan menerima perbedaan seperti etnik,  jender, kebangsaan dan keagamaan.
(v)               Selain itu penilaian afektif juga dapat melihat fokus nilai semacam kejujuran, integritas, keterbukaan terhadap kritik, kerjasama, dan perilaku-perilaku positif lainnya.

Pelaksanaan penilaian afektif
Dalam penilaian afektif guru melakukannya dengan observasi, wawancara, komentar orangtua/teman/guru,  atau dokumen-dokumen pendukung seperti buku penghubung orangtua dan sekolah, jurnal harian siswa, jurnal pelaksanaan sholat Jumat, sholat jamaah, buku pelanggaran, dan sebagainya. Karena itu, pada Standar Penilaian telah diatur bahwa penilaian afektif terhadap kelompok mata pelajaran Akhlak dan Kepribadian perlu mempertimbangkan catatan dari guru-guru lain. 

Dalam penilaian afektif guru melakukannya dengan observasi atau mengadministrasikan instrumen atau quiesioner yang menggunakan skala Likert.   
Box 19: Contoh  Lembar Observasi Penilaian Afektif


Lembar penilaian beberapa hasil belajar afektif kecakapan hidup

Kelompok  peserta didik ……………..



No.

Nama Peserta didik


Ketekunan
Kesediaan Bekerja Sama

 

Keaktifan
Kesediaan dikritik

Tanggung jawab

1.
Aisah










2.
Ahmad










3.
Bahruddin










4.
Burhanuddin










5.
Cut Yanit










6.
Dahlan










7.
Fatimah










8.
Fahriyah












·         Peranan Rubrik dalam Penilaian

Rubrik adalah gambaran skema penskoran yang dibuat oleh guru atau evaluator sebagai panduan dalam menganalisis/menskor produk yang dihasilkan peserta didik atau proses yang dilakukan oleh peserta didik. Rubrik umumnya diterapkan ketika kita harus melakukan justifikasi kualitas atau mengevaluasi permasalahan dan aktivitas-aktivitas yang luas. Contoh sederhana rubrik adalah pedoman penskoran yang kita buat untuk menskor hasil tes esay peserta didik. Tanpa adanya rubrik mungkin penskoran kita akan bias dan dipengaruhi ole perasan sesaat kita atau dengan kata lain tidak objektif.  

Cara Menyusun Rubrik

Tahap-tahap menyusun rubrik adalah:
(i)                 Menentukan aspek-aspek  penting yang menjadi kriteria suatu kompetensi
(ii)               Menentukan bobot tiap-tiap aspek dan skor maksimal sebagai cerminan dari pembobotan (skor maksimal tinggi berarti bobot tinggi)
(iii)             Merinci indikator (ciri-ciri) kondisi kinerja/produk yang mendapat skor maksimal hingga yang mendapt skor 0.
(iv)             Menentukan cara penentuan nilai dari skor maksimal

Contoh  proses penyusunan rubrik unjuk kerja untuk KD menghafalkan  dua surat pendek
Langkah 1 : Menentukan aspek-aspek  penting yang menjadi kriteria suatu kompetensi
Aspek penting dari kompetensi menghafalkan surat pendek adalah (1) kelengkapan ayat  surat al Adiyat dan  surat  al Insyiraah yang dihafal, (2) ketepatan tajwid, (3) kelancaran dalam menghafal, dan (4) penampilan dalam menghafal.
Langkah 2  : Menentukan bobot tiap-tiap aspek yang tercermin dalam skor maksimal
Bobot tidak sama (skor maksimal kelengkapan  4, kelancaran  3, ketepatan tajwid 2, dan penampilan 1). Jumlah skor maksimal 10

Langkah 3 : Merinci indikator (ciri-ciri) kinerja/produk yang mendapat skor maksimal hingga yang mendapat skor minimal.
 Merinci ciri-ciri aspek  mulai dari yang mendapat skor maksimal  sampai yang mendapat skor minimal. Cara menggradasikan dapat melalui kelengkapan unsur maupun gradasi kualitas. Bsa dengan persentase maupun kat-kata yang menunjukkan kualitas. Yang penting ciri-ciri yang baik akan mudah diamati. Semakin operasional ciri-ciri/ deskriptor yang diungkapkan dalam suatu rubrik akan semakin baik.

Langkah 4 Menentukan cara penentuan nilai dari skor maksimal
Ditentukan cara penentuan nilai dari skor maksimal yang  ada.

Contoh

Rubrik penilaian membaca surat pendek
Tugas
Hafalkan  surat al Adiyat dengan fasih dan tartil, lancar, benar ! 11 ayat
Hafalkan surat  al Insyiraah dengan fasih dan tartil, lancar, dan benar!  8 ayat
         


Penghitungan nilai dalam skala 0—100 adalah sebagai berikut:



Perolehan Skor






tes kinerja =
---------------
X
Skor Ideal (100)
=   .  .  .

Perolehan Skor






Nilai  =
---------------------
X
Skor Ideal (100)
=   .  .  .


Skor Maksimal









Waktu Penggunaan Rubrik

Rubrik diperlukan atau tidak diperlukan tidak bergantung pada mata pelajaran atau tingkat kelas, tetapi lebih kepada tujuan penilaian. Rubrik sering digunakan dalam portofolio, unjuk kerja, aktivitas kelompok, tes produk,  dan  tes essay. 
·         Penilaian Afektif

Penilaian afektif adalah penilaian terhadap aspek-aspek non intelektual seperti sikap, minat, motivasi, serta perilaku-perilaku positif lainnya. Penilaian afektif  diperlukan mengingat afektif berpengaruh terhadap perilaku peserta didik di masa depan. Alasan mengapa kita perlu mempromosikan pentingnya sikap positif peserta didik terhadap belajar karena peserta didik yang memiliki sikap positif terhadap belajar akan menjadi pembelajar di masa depan. Banyak studi juga menunjukkan bahwa sikap dan minat berpengaruh terhadap prestasi belajar peserta didik. Penilaian afektif dlakukan baik dalam pencapaian KD maupun sebagai dampak pengiring pembelajaran.

Penilaian Afektif dalam Pencapaian Kompetensi Dasar
            Dalam kelompok mata pelajaran Akhlak Mulia dan Kepribadian, penilaian afektif menjadi fokus utama. Penilaian afktif dalam pembelajaran agama misalnya, menanamkan kebiasaan berperilaku jujur, sabar, dan perilaku positif lainnya. Penilaian terhadap kompetensi tersebut dilakukan dengan mengamati indikator-indikator tidak langsung yang menunjukkan terjadinya perilaku-perilaku tersebut.

Penilaian Afektif dalam pembelajaran secara umum

Beberapa hal yang dapat menjadi fokus penilaian afektif adalah sikap dan perilaku-perilaku yang  antara lain:
(vi)             Sikap terhadap mata pelajaran. Peserta didik seharusnya memiliki sikap yang lebih baik pada suatu mata pelajaran (misalnya matematika) pada akhir semester dari pada ketika mata pelajaran tersebut diberikan pertama kali. Setidaknya peserta didik tidak memiliki sikap negatif terhadap mata pelajaran setelah pembelajaran berlangsung.
(vii)           Sikap positif terhadap belajar. Peserta didik diharapkan memiliki sikap yang baik terhadap belajar. Peserta didik yang memiliki sikap positif terhadap belajar cenderung menjadi pembelajar pada masa depan.
(viii)         Sikap positif terhadap diri sendiri. Meskipun harga diri peserta didik dipengaruhi oleh keluarga dan kejadian di luar madrasah,  hal-hal yang terjadi di kelas diharapkan dapat meningkatkan harga diri peserta didik.
(ix)             Sikap positif terhadap perbedaan. Peserta didik perlu mengembangkan sikap yang lebih toleran dan menerima perbedaan seperti etnik,  jender, kebangsaan dan keagamaan.
(x)               Selain itu penilaian afektif juga dapat melihat fokus nilai semacam kejujuran, integritas, keterbukaan terhadap kritik, kerjasama, dan perilaku-perilaku positif lainnya.


Pelaksanaan penilaian afektif
           
Dalam penilaian afektif guru melakukannya dengan observasi, wawancara, komentar orangtua/teman/guru,  atau dokumen-dokumen pendukung seperti buku penghubung orangtua dan sekolah, jurnal harian peserta didik, jurnal pelaksanaan sholat Jumat, sholat jamaah, buku pelanggaran, dan sebagainya. Karena itu, pada Standar Penilaian telah diatur bahwa penilaian afektif terhadap kelompok mata pelajaran Akhlak dan Kepribadian perlu mempertimbangkan catatan dari guru-guru lain. 

Box 20: Contoh  Lembar Observasi Penilaian Afektif dalam Pembelajaran Umum




Lembar penilaian beberapa hasil belajar afektif kecakapan hidup

Kelompok  siswa ……………..


No.

Nama Siswa


Ketekunan
Kesediaan Bekerja Sama

 

Keaktifan
Kesediaan dikritik

.Tanggung jawab

1.
Aisah





2.
Ahmad





3.
Bahruddin





4.
Burhanuddin





5.
Cut Yanit





6.
Dahlan





7.
Fatimah





8.
Fahriyah






 






·         Rubrik














Setelah Anda praktik membuat RPP, rubrik ini  dapat digunakan untuk mengecek dan memvalidasi apakah RPP yang telah dibuat sudah memadai sesuai dengan rambu-rambu dan panduan yang diberikan atau belum.

Box 21: Contoh Rubrik Penilaian Kemampuan Menyusun RPP


RUBRIK PENILAIAN KEMAMPUAN MENYUSUN RPP

Nama penyusun         : .......................................
Mata pelajaran                      : .......................................
KD/Unit/tema                        : .......................................


No.
Aspek Penilaian
Deskripsi
Hasil chek/
validasi
1.            
                       
Kesesuaian SK, KD, indikator, dan alokasi waktu
·         Rumusan standar kompetensi  (SK) dan KD sesuai dengan standar Isi
·         Rumusan indikator berisi perilaku untuk mengukur tercapainya KD
·         Rumusan indikator berupa kata kerja operasional
·         Alokasi waktu sesuai dengan cakupan kompetensi dan alokasi yang tersedia di silabus


2.
Tujuan Pembelajaran
·         Rumusan tujuan pembelajaran selaras dengan KD


 3.
Pengembangan materi dan bahan ajar
·         Materi pembelajaran benar secara teoritis
·         Materi pembelajaran mendukung pencapaian KD (Selaras dengan KD)
·         Materi pembelajaran dijabarkan dalam bahan ajar secara memadai dan kontekstual


4.
Metode Pembelajaran
·         Metode pembelajaran bervariasi
·         Tiap-tiap metode yang dicantumkan benar-benar tercermin dalam langkah-langkah pembelajaran




5.
Langkah-langkah Pembelajaran
·         Pendahuluan berisi pengaitan   kompetensi yang akan  diajarkan dibelajarkan dengan konteks kehidupan siswa atau kompetensi sebelumnya.
·         Kegiatan inti dituliskan secara rinci untuk menjabarkan tahapan pencapaian KD disertai alokasi waktu
·         Inti pembelajaran yang dirancang  berfokus pada siswa
·         Inti pembelajaran memberi kesempatan siswa bekerja sama dengan teman atau berinteraksi dengan lingkungan/masyarakat sekitar
·         Penutup pembelajaran berisi penyimpulan/ refleksi/ atau tindak lanjut (tugas pengayaan/pemantapan)
·         Rumusan langkah-langkah pembelajaran menggambarkan kegiatan dan materi yang akan dicapai.


6.
Sumber Belajar
·         Sumber belajar sesuai untuk mendukung tercapainya KD
·         Sumber belajar bervariasi


7.
Penilaian
·         Alat penilaian sesuai  dan mencakup seluruh indikator
·         Rubrik/pedoman penyekoran/kunci jawaban dicantumkan secara jelas dan tepat





E.   Penyusunan Silabus dan RPP  dengan Pendekatan Pembelajaran Tematik

      Sesuai dengan struktur dan muatan kurikulum  yang ditetapkan, pembelajaran di kelas I- III MI menggunakan pendekatan tematik. Dalam panduan ini pembelajaran tematik dirancang dalam konteks pencapaian Standar Isi. Dalam konteks pencapaian Standar Isi, pembelajaran tematik  dimaknai sebagai  pola pembelajaran yang mengintegrasikan beberapa KD dari seluruh mata pelajaran dan  mulok  dengan menggunakan tema tertentu.  Pembelajaran tematik dilakukan sesuai dengan  prinsip pengembangan kurikulum yang selalu mengutamakan pada kesesuaiannya dengan kondisi perkembangan peserta didik. Anak kelas I-III yang kondisi perkembangannya masih dalam tahap kongkret memerlukan pembelajaran yang bermakna  dengan melihat keutuhan fenomena di sekitarnya. Dengan pembelajaran tematik siswa membentuk konsep melalui suatu keutuhan dan kontekstual.
Prinsip penentuan tema
a.    Sesuai dengan arah pendidikan di madrasah yaitu pada penanaman nilai Islami sejak dini ( sesuai dengan arah pendidikan agama di madrasah yang tertera pada Permenag No 2 2008)
b.    Relevan dengan kompetensi dasar yang ada pada Standar Isi sehingga diharapkan mampu memperdalam  KD. 
c.    Sesuai dengan perkembangan psikhis anak (tema tidak abstrak) – Misalnya untuk anak kelas 1 masih berorientasi pada diri sendiri (Aqidahku teguh, Perayaan Maulid di Sekolahku
d.    Kontekstual ( penyajian tema-tema tertentu dirancang sesuai dengan hari-hari besar Islam /Nasional). Misalnya, Perayaan Isro’ Mi’roj di Sekolahku, Pahlawanku 
e.    Menanamkan nilai nasionalisme, persatuan, dan kesejajaran (sesuai dengan  prinsip pengembangan kurikulum)

Berkaitan dengan tujuan dan prinsip di atas, pemilihan tema  bisa dilakukan dengan cara berikut.

1)                           Mengambil dari isi salah satu KD  dari mapel  tertentu (mapel Aqidah Ahlak, IPA, IPS, dsb) yang ada di  kelas tertentu. Contoh pada lampiran  ....   (jaring tema
                KD: menceritakan perlunya merawat tanaman, hewan
                      peliharaan dan lingkungan sekitar (kelas 1)
               Tema  : Aku Menyayangi Ciptaan Tuhan. Agamaku
                            Menebar Kasih Sayang
2)                           Abstraksi dari seluruh mapel yang ada pada jaring tema mingguan. Misalnya,  Aqidahku Teguh, Jasmaniku Sehat
1.  Langkah Penyusunan  Silabus   Pembelajaran Tematik

Secara lebih rinci langkah –langkah penjabaran Standar Isi menjadi   silabus dan RPP  dalam pembelajaran tematik diuraikan berikut.

a.       Membaca  dan mendalami SK/KD  satu semester/ satu tahun  untuk semua  mata pelajaran pada   kelas  tertentu  (misalnya, SK/KD satu tahun  seluruh mapel di kelas 1, di kelas 2 atau di kelas 3). Perlu analisis mendalam keseluruhan SK/KD dalam Standar Isi untuk memperoleh gambaran keseluruhan SK/KD dan hubungan serta kedalaman suatu SK/KD dalam suatu mapel. Setelah melihat  hubungan dan kedalamannya penyusun perangkat pembelajaran tematik memperoleh gambaran utuh tema apa saja  yang berkaitan dengan KD dan bagaimana pengaitan menentukan pemetaan yang menunjukkan urutan penyajian/ pengelompokan SK/KD dan  alokasi  waktu yang disediakan untuk SK/KD tertentu.

b.      Penentuan minggu efektif dan penentuan jumlah kelompok KD/ jaring tema dalam 1 semester/1 tahun. Menghitung minggu efektif  di madrasah dengan cara(1) menentukan jumlah minggu dalam 1 tahun (a), dan (2) menentukan jumlah minggu yang tidak efektif (b), (3) menentukan minggu efektif dalam satu tahun  dengan cara     a – b = c  (minggu efektif dalam satu tahun). Penentuan jumlah kelompok KD/ jaring tema dilakukan dengan mempertimbangkan minggu efektif yang ada. Misalnya,  dengan 17 minggu efektif  satu semester ditentukan 8 tema dengan pertimbangan 1 tema diajarkan sekitar 2-3 minggu. Pada  lampiran dicontohkan  8 tema dan tiap tema cakupan KD akan dibuat relatif sama sehingga  tiap tema disajikan 2 minggu dengan rincian 1 minggu pembelajaran dan 1 minggu berikutnya dengan jadwal pelajaran yang sama dilakukan penilaian dan remedial terhadap KD-KD yang telah dibelajarkan. Pada contoh lampiran ini pemilihan tema dilakukan dengan mengambil salah satu KD dari mapel  tertentu. Misalnya, dari KD  Aqidah Ahlak, IPS, IPA, PKn, dan sebagainya. Pengambilan tema dari isi KD dimaksudkan untuk memudahkan pemaduan dengan standar isi.   Teknik pengambilan tema bisa dilakukan dengan cara lain.
c.       Membuat pemetaan KD mapel/tema. Pada kegiatan ini guru menentukan kelompok-kelompok  KD dari berbagai mapel yang relevan untuk dipadukan dalam pembelajaran tematik (pemetaan KD mapel). Untuk mencapai keseluruhan standar isi minimal, pemaduan pada contoh dilakukan pada semua mapel dalam standar isi dan ditambahkan mulok. Ini hanya salah satu teknik,  teknik pemaduan dengan cara lain sangat dimungkinkan.  Penentuan kelompok-kelompok KD yang akan dipadukan disebut  pemetaan KD  mapel. Penyusunan pemetaan KD mapel dilakukan   dengan cara (1) menentukan  mapel  yang akan dipadukan (pada contoh dipadukan seluruh mapel pada standar isi dan mulok dengan ciri tiap kelompok  memiliki jenis mapel yang sama), (2) membagi habis /mengelompokkan  KD- KD dari berbagai mapel  menjadi beberapa kelompok seperti yang telah direncanakan (pengelompokan bisa dengan memilih  KD-KD yang  berada pada urutan  yang sama, bisa juga dengan memilih KD-KD yang berkaitan, bisa mengulang KD-KD yang dianggap penting sesuai dengan kondisi peserta didik pada kelompok KD/tema yang berbeda), (3) menentukan tema ( bisa diambil dari salah satu KD Aqidah Ahlak, IPS, IPA , dan sebagainya yang ada pada suatu unit/kelompok KD atau dengan teknik lain yang bisa memayungi semua KD dan relevan dengan perkembangan peserta didik (4) penentuan alokasi waktu per jaring tema (pada contoh ditentukan alokasi waktu yang sama untuk kelompok KD/jaring tema yaitu 2 minggu dengan pertimbangan bobot tiap kelompok KD dibuat relatif sama dan lebih memudahkan dalam penyusunan jadwal)
d.      Menyusun program tahunan (prota) dengan cara (1) menuliskan urutan jaring tema seperti pada pemetaan mapel selama satu tahun, (2) mencantumkan waktu yang dialokasikan untuk setiap jaring tema pada satu tahun, (3) menentukan alokasi jam pelajaran yang dibutuhkan  setiap kelompok KD/ tema berdasarkan cakupan dan kedalaman KD yang akan dicapai maksimal 31 jam per minggu untuk kelas 1 dan 2 serta 33 jam untuk kelas 3 (sesuai aturan pada standar isi)Minggu efektif tiap sekolah/madrasah diatur sendiri asalkan dalam satu tahun  tidak kurang dari 34 minggu dan tidak lebih dari 38 minggu. Pada lampiran ini dicontohkan 17 minggu efektif pada 1 semester.
e.       Menyusun program semester (prosem) dengan cara (1) merinci  alokasi waktu untuk tiap kelompok KD  seperti pada prota ditambahkan waktu ulangan yang direncanakan, (2) menambahkan rincian bulan dan minggu dalam 1 semester dengan pendistribusian jam pelajaran efektif  tiap minggu yang digunakan untuk mencapai tiap KD. Urutan penyajian KD disesuaikan dengan pemetaan yang telah dilakukan. Pengaturan urutan penyajian yang telah dirancang pada jaring tema  dituliskan pada prosem.
f.       Menyusun  silabus dengan  menjabarkan  semua KD menjadi  komponen-komponen silabus yaitu (1) identitas/, (2)  SK/KD, (3) materi, (4) kegiatan pembelajaran, (5) indikator, (6) penilaian, (7) alokasi waktu, dan (8) sumber belajar. Urutan penulisan KD dalam silabus sesuai dengan jaring tema  yang dipetakan dan alokasi waktu sesuai dengan prota. Pada contoh yang dilampirkan ini silabus hanya diberikan contoh satu tema saja. Tema yang lain perlu  dikembangkan sendiri oleh madrasah.
g.      Menyusun jaring tema harian dengan cara (1) menentukan hari efektif dalam tiap minggu (ada madrasah yang memiliki hari efektif 6 hari ada juga yang memilki hari efektif 5 hari), (2) membagi  kelompok KD/jaring tema pada pemetaan mapel menjadi jaring tema harian untuk tiap hari efektif (pada lampiran ini dicontohkan pembagian jaring harian untuk 6 hari efektif dengan pengulangan  KD  mapel Bahasa Indonesia karena konteks peserta didik memerlukan penekanan pada pembelajaran membaca dan menulis), dan (3) membuat jaring tema harian (webbing) berdasarkan pengelompokan pada langkah sebelumnya, (4) menentukan urutan hari penyajian untuk tiap-tiap jaring tema harian (pada lampiran dicontohkan jadwal pelaksanaan jaring tema harian minggu pertama berupa kegiatan pemelajaran  dan minggu kedua berupa kegiatan penilaian)
h.      Menyusun RPP yaitu menjabarkan lebih lanjut silabus menjadi lebih  operasional terutama pada kegiatan pembelajaran dan wujud alat penilaiannya. RPP dalam pendekatan tematik menjabarkan pelaksanaan suatu jaring tema harian. 1 RPP untuk satu jaring harian. Untuk madrasah dengan 6 hari efektif berarti membuat 6  RPP harian untuk 6 hari. Demikian juga untuk madrasah dengan 5 hari efektif akan menyusun 5 RPP harian untuk 5 hari efektif.  Pada contoh, satu RPP harian dilaksanakan  5 x 35 menit. Komponen RPP mencakup (1) identitas/tema dan alokasi waktu, (2) SK/KD, (3) tujuan pembelajaran, (4) materi, (5) metode pembelajaran, (6) kegiatan pembelajaran, (7) penilaian hasil belajar, dan (8) sumber belajar. Contoh yang disajikan hanya  silabus dari satu jaring tema dijabarkan menjadi 12 hari (2 minggu). RPP harian 1 -6 berupa pembelajaran  sesuai jaring tema  dan 7 -12 mengulang pembelajaran yang sama dengan pendalaman  dan penilaian. RPP yang dicontohkan baru untuk 1 jaring  harian pada kegiatan pembelajaran.

Hal-hal yang perlu diperhatikan

Prinsip penyusunan pemetaan kompetensi dasar
1)                                Semua kompetensi dasar (KD) dalam standar isi berbagai mapel sebagai standar minimal harus tercakup pada pemetaan KD.
2)      Guru  perlu menambahkan KD  mulok dalam pemetaan
3)      Guru boleh mengintegrasikan pengembangan diri di madrasah tersebut melalui tema-tema yang disajikan
4)      Jika  madrasah memiliki guru Olah Raga secara khusus, perlu dilakukan tim teaching untuk mengajarkan pelajaran Olah raga dalam konteks tematik. Karena, KD Penjaskes masih relatif dasar sehingga lebih baik dipadukan dalam keseluruhan mapel. Begitu juga untuk mapel-mapel yang lain diusahakan mengikuti keterpaduan dalam pembelajaran tematik.
5)      Karena Standar Isi tidak mengatur alokasi waktu per mata pelajaran di kelas 1-3 perlu penekanan pada mapel-mapel yang relevan dengan konteks madrasah. Misalnya, untuk madrasah dengan kondisi input siswa yang elum bisa membaca dan menulis, KD mapel Bahasa Indonesia perlu banyak diulang karena penekanan kurikulum kelas 1-3 masih berfokus pada pembentukan kemampuan membaca dan menulis.
6)      Pengembangan diri di suatu madrasah dapat digunakan sebagai pengayaan dan pendalaman KD mata pelajaran agama (Fikih, SKI, Aqidah Akhlak, Quran Hadist).
7)      Pembuatan jaring tema mingguan mempertimbangkan kondisi siswa dan kondisi prasarana madrasah
8)      Pemetaan pada jaring tema  ini bertujuan untuk mendekatkan serta mengaitkan KD yang mempunyai hubungan fungsional
9)      Guru juga melakukan pemetaan  dengan mempertimbangkan waktu penyajian dengan konteks yang akan dialami siswa. Contoh: KD dalam tema  tentang Taaruf/ Diri Sendiri  disampaikan pada awal semester I disaat siswa baru tahap proses berkenalan dengan teman-temannya. KD Pemetaan dirancang dengan cara mendekatkan penyajian KD dengan peristiwa nyata yang dihadapi siswa saat tersebut. Adapun contoh pemetaan KD pada pembelajaran tematik terdapat pada lampiran  Jaring tema semester.

2.  Prinsip penyusunan jaring tema harian
1)      Semua kompetensi dasar (KD) dalam satu tema harus tercakup pada jaring tema harian.
2)      Guru  perlu mempertimbangkan  indikator tiap KD  yang telah disusun dalam silabus untuk dijadikan jaring tema harian. Guru mengatur indikator tertentu dari suatu KD akan dicapai pada hari tertentu dan indikator yang lain pada hari berikutnya atau serentak dicapa pada satu hari. Di sini perlu pengaturan dengan prinsip kelogisan urutan penyajian indikator.
3)      Indikator yang penting dalam konteks pembentukan kompetensi calistung (membaca, menulis, berhitung) bisa diulang sesuai dengan kondisi madrasah dan kondisi siswa

 Tiap jaring tema harian berisi KD-KD beberapa mata pelajaran dan indikatornya yang disajikan secara utuh pada satu hari.  Lihat contoh pada lampiran ada 12 jaring tema harian untuk 2 minggu (lampiran  jaring tema harian)
Penyusunan Silabus dan  RPP
Silabus pembelajaran tematik disusun dengan mengembangkan komponen seperti pada pendekatan  mata pelajaran. Lihat uraian pada pengembangan komponen silabus dan RPP pada mata pelajaran. Bedanya, silabus pada pembelajaran tematik ,  KD-KD mapel sudah dilata per tema baru dijabarkan komponen silabusnya. Contoh silabus tematik lihat lampiran.

Setelah jaring tema harian dirancang baru dapat dilakukan penyusunan RPP. RPP mengatur penyajian jaring tema harian dengan rincian KD dan indikator mana yang akan disajikan terlebih dahulu dan mana yang akan disajikan kemudian. Selain itu, juga akan dijabarkan  lebih rinci kegiatan yang akan dilakkan pada tahap pendahuluan, inti, dan penutup. Berapa waktu yang akan dibutuhkan pada setiap tahapan juga diatu pada penulisan RPP. Sama dengan penyusunan RPP mapel, penulisan komponen RPP  dapat dilihat pada jabaran penulisan RPP pada uraian sebelumnya. Dari satu jaring tema  harian dibuat satu  RPP. Pada contoh yang dilampirkan pada panduan ini satu jaring tema harian dibuat satu RPP (lihat lampiran RPP pembelajaran tematik).

2 Responses
  1. Ahmad Baezan Says:

    mantap .. this very usefull....


  2. Rahmah Aini Says:

    terimakasih untuk anda, salam sukses


Posting Komentar

TV GUE